"salah satu amal yang tidak akan putus pahalanya meski manusia telah meninggal dunia adalah ilmu yang bermanfaat"

15 Juni 2009

PENGAMATAN STRUKTUR SEL HEWAN

DOWNLOAD MAKALAH LENGKAP
I. TUJUAN PENELITIAN
1. Mengenal struktur seldan jaringan pada berbagai macam sel hewan.
2. Mengetahui bagian-bagian sel hewan.
3. Mengetahui susunan dan letak bagian-bagian sel pada jaringan hewan.
4. Mengetahui perbedaan antar berbagai macam dan jaringan pada hewan.
5. Dapat membedakan antara susunan sel tumbuhan dan susunan sel hewan.

II. DASAR TEORI
1. Sebuah sel adalah suatu unit fungsional dan structural terkecil makhluk hidup yang dapat menopang kehidupan.
2. sel pada hewan tidak memiliki dinding sel.
3. plastida merupakan organel-organel terbesar pada sel hewan yang jelas terlihat di bawah mikroskop sederhana.

III. ALAT DAN BAHAN
1. Mikroskop cahaya
2. Preparat awetan jaringan hewan

V. CARA KERJA
1. satu-persatu letakkan setiap sediaan di bawah mikroskop, periksa dengan perbesaran sedang.
2. atur pencahayaan hingga obyek terlihat jelas.
3. amati setiap bagiannya.

PENGAMATAN STRUKTUR SEL TUMBUHAN

DOWNLOAD MAKALAH LENGKAP

I. TUJUAN PENELITIAN
1. Mengenal susunan sel pada Allium cepa, Rhoeo dishcolor, dan Manihot utilisum .
2. Mengetahui bagian-bagian sel tumbuhan.
3. Mengetahui susunan dan letak dinding sel, cytoplasma, nucleus, dan plastida dalam satu sel
4. Mengetahui perbedaan antara sel yang menyusun Allium cepa, Rhoeo dishcolor, dan Manihot utilisum

II. DASAR TEORI
1. Sebuah sel adalah suatu unit fungsional dan structural terkecil makhluk hidup yang dapat menopang kehidupan.
2. sel pada tumbuhan setidaknya memiliki dinding sel, protoplasma(cytoplasma, nucleus), vakuola sentral, dan plastida.
3. sel tumbuhan yang menyusun benang sari memiliki sifat dinamik sepeti gejala aliran protoplasma atau siklosis.
4. plastida merupakan organel-organel terbesar pada sel tumbuhan yang jelas terlihat di bawah mikroskop sederhana.

III. ALAT
1. Mikroskop cahaya
2. Deg glass
3. penutup deg glass
4. silet
5. tissue
6. pipet
7. air

IV. BAHAN
1. Allium cepa / bawang merah
2. Rhoeo dishcolor / bunga pikno
3. Manihot utilisum / gabus

V. CARA KERJA

A. Bawang merah
1. sediakan deg glass yang bersih,kemudian beri setetes air bersih menggunakan pipet.
2. belah bawang merah menjadi dua menggunakan tangan sehingga tinggal satu lapisan yang tidak terbelah, ambil dan letakkan lapisan tersebut ke atas deg glass kemudian tutup dengan kaca penutup.
3. letakkan sediaan di bawah mikroskop, periksa dengan perbesaran sedang.

B. Bunga pikno
1. sediakan deg glass yang bersih, kemudian beri setetes air bersih menggunakan pipet.
2. ambil sehelai serabut benang sari, letakkan ke atas deg glass kemudian tutup dengan kaca penutup.
3. letakkan sediaan di bawah mikroskop, periksa dengan perbesaran sedang.
C. Gabus

1. sediakan deg glass yang bersih kemudian beri setetes air bersih menggunakan pipet.
2. sayat gabus (bagian tengah dari batang ketela pohon) setipis mungkin (hampir tansparan).
3. letakkan sayatan gabus ke atas deg glass kemudian tutup dengan kaca penutup.
4. letakkan sediaan di bawah mikroskop, periksa dengan perbesaran sedang.

prosedur pembuatan pipa U

DOWNLOAD
I. TUJUAN
1. Membuat alat untuk menguji hukum utama hidrostatik
2. Membuat alat untuk mengukur masa jenis zat cair

II. ALAT DAN BAHAN
1. Pipa plastic
2. Klep + paku
3. Papan / triplek
4. Kardus bekas
5. Staerofoam 1cm
6. Lakban
7. Corrector pen
8. Penggaris millimeter
9. Gunting
10. Gergaji besi
11. Palu

III. PROSEDUR PEMBUATAN
1. Potong papan triplek dengan gergaji menjadi 25 x 18 cm, kemudian tandai tiap cm dengan corrector pen
2. Gunting kardus bekas seukuran dengan papan ditambah kelebihan secukupnya pada salah satu sisi (kelebihan dibelah 2 atau dengan menangkupkan 2 sisi kardus susu)
3. Potong staerofoam seukuran dengan papan dikurangi 1cm
4. Tata potongan papan dan kardus sejajar dari depan ke belakang dengan Staerofoam tepat di tengahnya, kemudian rekatkan dengan lakban pada setiap tepinya selain pada sisi lebihan kardus
5. Pasang pipa plastic membentuk huruf U, masing-masing 2cm dari tepi kanan dan kiri papan. Dasar lengkungan tepat di akhir cm ke9 atau batas cm ke9 dan cm ke10. Usahakan sebisa mungkin agar gradient lengkungan kanan dan kiri tepat sama
6. Tahan pipa dengan memakukan klep. Usahakan jarak antar klep bagian kanan dan kiri sejajar dan simetris
7. Beri penyangga pada bagian belakang kardus
8. Uji persamaan ketinggian pipa bagian kanan dan kiri dengan air murni.

IV. PEMBAHASAN
Prinsip pembuatan pipa U adalah “simetris”, secara vertical, horizontal, maupun diagonal (pada lengkungan). Ketepatan pengukuran saat pembuatan sangat menentukan ke-akurat-an pengukuran oleh pipa U tersebut nantinya. Untuk itu, kami menyiasati dengan memberi tanda untuk setiap cm dasarnya (papan).

Untuk ke-akurat-an pula, kami menempatkan klep secara simetris pada titik-titik tertentu, sehingga mempermudah penggunaan nantinya.

Penyangga di sini sangat penting fungsinya sebagai penjaga keseimbangan alat, agar pada saat digunakan pengguna tidak perlu memegangi papan dan dapat focus pada yang diteliti.

Prinsip hukum pipa U adalah hukum dasar fluida statis yaitu utama hidrostatika yang berbunyi:
“zat cair yang sejenis dan terletak pada satu bidang datar akan memiliki tekanan yang sama”
Secara sistematis dapat dituliskan:
p1 = p2
?1.g.h1 = ?2.g.h2
Hal ini merupakan bukti bahwa prinsip pembuatan pipa U adalah “simetris”, yang juga sesuai dengan hukum utama hidrostatis.

Contoh-contoh Surat

dapat langsung didownload:

-surat kuasa
-surat pejanjian jual beli
-surat penawaran

Wacana (Menerapkan Paragaf Deduktif dan induktif)

DOWNLOAD
Tema: “Tempat Umum Yang Kurang Bersih”
POLUSI DI PERKOTAAN

Kebersihan adalah hal yang sangat penting, karena kebersihan adalah pangkal kesehatan, dengan menjaga kebersihan terutama kebersihan lingkungan tempat manusia beraktifitas, warga masyarakat tidak akan mudah terserang penyakit. Karena sumber dari segala penyakit adalah kotoran. Berawal dari revolusi industri di Inggris. Tumpuan dari proses-proses dalam peridustrian berubah besar dari penggunaan tenaga manusia menjadi tenaga mesin yang lebih efektif dan efisien. Dengan peubahan tersebut penggunaan tenaga mesin bertambah sangat pesat setiap tahunnya. Disamping itu penggunaan mesin-mesin berbahan bakar batu bara, minyak tanah, ataupun solar memberikan efek samping terhadap lingkungan tempat pabrik-pabrik industri tersebut berada. Bahan bakar hasil tambang sepeti solar merupakan hasil dari proses kimia yang apabila mengalami proses pembakaran akan menghasilkan gas karbon monoksida yang berbahaya bagi kesehatan. Saat ini di kota-kota besar seperti di ibu kota negara maupun propinsi telah terjadi polusi udara yang di sebabkan asap kendaraan, limbah pabrik, dan juga asap rokok. Polutan-polutan itu menyebabkan udara di sebagian besar wilayah perkotaan di indonesia tercemar. Hal ini berdampak besar bagi masyarakat kota terutama mereka yang tinggal di emperan-emperan dan mencari kehidupan di jalanan. Setiap detik oksigen yang mereka hirup terkontaminasi kabon monoksida yang akan mengendap di tubuh mereka dan menyebebkan timbulnya berbagai penyakit. Diantara berbagai penyakit yang kerap dan memiliki efek langsung adalah batuk-batuk, dan ispa (infeksi saluran pernafasan akut). Kini, yang perlu dilakukan adalah kembali pada alam dan menyeimbangkan pencemaran dengan penanaman pohon-pohon besar. Bukan hanya teori.

13 Juni 2009

Ganti Template Blog Semaumu

"Template", Salah satu fasilitas yang mudah dan asyik buat diotak-atik di blog instan, kalo kamu klik kamu bisa lihat kode html yang ngatur tampilan dan isi halaman blog kamu. Di halaman "Template" ini juga kamu bisa ganti template kamu yang sekarang kalo kamu ga suka atau pengen yang lebih fresh, klik klik aja "choose a new template" di kanan atas nanti kamu bisa milih disitu template yang kamu suka. Atau kamu bisa search tema template yang lucu-lucu, keren and kamu banget di Blogger Templates, gratis!

Tapi hati-hati, kalo kamu milih template baru, semua perubahan setting, misalnya nambahin link dan java script, di template yang sekarang bakal kehapus, dan bakal make default si template baru itu. Jadi musti gimana dong?

Pertama, baiknya waktu pertama kamu bikin blog, sebelum otak-atik yang lain-lain kamu berburu template dulu yang cocok dengan tema blog mu. Perhatikan tipe template-nya, kalo yang kaya Blogspot ini tipenya .xml
kalau udah ketemu template yang kamu kebet, download atau copy "html code" nya.

kedua, jangan buru-buru dipasang. Backup template lama setiap kali mau ganti itu penting buat jaga-jaga kalau ternyata setelah dipasang template baru gak sesuai selera, atau kalau suatu saat kamu pengen nostalgia.

Ready.. selamat berkreasi!

Cerita Rakyat Temanggung III: BAMBU RUNCING

DOWNLOAD
Kita sebagai warga kota Temanggung sudah sepantasnya untuk mencintai kota ini. Warga kota Temanggung harus bangga mempunyai Monumen Bambu Runcing yang dapat mengingatkan jasa para pendahulu dalam mempertahankan kota Temanggung. Dengan merawat dan tidak merusaknya,merupakan salah satu cara kita dalam membuktikan bahwa kita cinta pada kota Temanggung. Tetapi monument yang seharusnya kita hargai dan hormati kadang-kadang dissalah gunakan siswa yang tidak bertanggung jawab, anak-anak kecil yang bermain memanjat di monument tersebut juga merupakan potret akan kurangnya kesadaran untuk merawatnya. Maka sudah selayaknya kita sebagai generasi muda untuk menengok sejarah berdirinya monument tersebut. Beberapa ratus tahun yang lalu ada”PEPUNDEN” dari desa Jampiroso meninggal dunia. Beliau bernama Kyai Bubak yang kemudian dimakamkan di daerah Dongkelan Utara (sekarang di sebelah monument). Dulu belum dibangun Tugu Jam dan monument Bambu Runcing. Di sana juga dimakamkan kerabat dari Kyai Bubak yang berjumlah empat makam. Secara rinci makam tersebut terdiri dari Kyai Bubak dan Mbah Sekatan masing-masing beserta istri. Konon apabila seseorang lewat di daerah makam tersebut dengan menggunakan kuda, mereka harus turun dan berjalan dari kuda. Orang-orang berpendapat bahwa daerah tersebut keramat. Selain makam disana juga terdapat pohon beringin yang sangat besar, karena mengganggu pohon tersebut ditebang. Karena penebangannya sangat berbahaya, maka dilakukan oleh narapidana. Setelah itu dalam jangka waktu beberapa tahun dibangunlah balai desa Jampiroso disekitar makam tersebut. Balai desa tersebut digunakan untuk bermacam-macam keperluan, misalnya pertemuan warga kampung, pentas seni kethoprak, juga digunakan oleh siswa-siswi dari beberapa sekolah di Temanggung untuk perpisahan ataupun kegiatan lainnya. Sekitar akhir tahun1976 dibalai desa tersebut diadakan perpisahan siswa SMEA dengan hiburan band. Pada saat perpisahan tengah berlangsung, tiba-tiba gedung balai desa tersebut roboh. Sebelum peristiwa robohnya gedung balai desa ada firasat atau ada keanehan. Pertama dekorasi panggung memakai warna hijau yang biasanya dipakai untuk tutup keranda. Kedua, saat berlangsungnya hiburan, seakan-akan diatas atap terjadi perang. Kemudian disusul suara patahnya “wuwug”(pucuk atap). Dari kejadian tersebut para peserta perpisahan berlari keluar mencari keselamatan masing-masing. Pada saat itu terdspst korban seorang meninggal dunia dan yang lainnya luka berat serta luka ringan. Bahkan ada yang cacat sampai sekarang.

Oleh: Anjar Yulianto

Cerita Rakyat Temanggung II: TERBELENGGU DERITA TAHAYUL

DOWNLOAD
Sebut saja namaku Mamik, beranak tiga dan berusia 30an tahun. Aku tinggal di sebuah desa yang mayoritas penduduknya bermata pencaharian membuat batu bata. Banyak orang mengatakan kalau tempat aku membuat batu bata itu angker. Tempat itu terletak di pinggir sawah disisi jalan menuju Tembarak. Di tempat itu pula terdapat seonggok batu besar yang dipercaya sebagian besar tetanggaku, kalau batu besar itu berpenunggu. Sebagai orang beragama, tentu saja aku tidak percaya, bahkan aku berniat menghilangkannya. Selain mengganggu kerjaku batu itu juga telah membuat gossip tentang hantu. Sudah tiga kali dalam tiga lebaran aku kehilangan beberapa lembar rupiah, karena batu bata yang siap dibakar roboh tanpa sebab yang jelas. Orang orang percaya kalau hal itu terjadi disebabkan oleh kegiatanku yang mengganggu sang penunggu batu itu. Puasa tanggal 4 Januari 1999 adalah hari yang paling kelabu bagiku. Siang itu aku dedang duduk di pinggir tobong (tempat membakar batu bata) sambil menyaksikan batu bataku yang telah dibakar. Sambil istirahat kubayangkan bahwa sebentar lagi aku akan menerima jerih payahku dan tentu saja aku akan dapat membelikan baju baru untuk ketiga anakku dihari lebaran tahun ini. Brugh…..tiba-tibabatu bata yang masih di perapian itu mendadak roboh. Baru saja aku mencapai satu langkah, batu bata sebanyak 8000 itu telah menutupi sebagian dari anggota badanku. Dari dada kebawah, tubuhku terbenam diantara batu bata yang panas membaa. Dengan menjerit aku berusaha minta tolong, ibu mertuaku dan suamiku yang berada tak jauh dai tempat itu. Aku tidak tahui apa yang terjadi, setelah aku tidak mampu menahan panas yang melelehkan tubuhku. Sampai aku sadar, aku telah berada di rumah sakit dengan rasa pedih, perih, panas yang menyiksa tubuhku.
Kini tubuhku terbalut perban, aku kehilangan sebagian besar daging di pantat dan di tungkai, karena meleleh tertimpa batu bata panas itu. Kini aku terbaring di rumah sakit umum Temanggung, dengan bau amis daging terbakar. Sampai para tetanggaku yang menjengukku tak berani masuk ke bangsalku, karena bau amis dari badanku. Kudengar selentingan kalau musibah yang menimpaku adalah akibat usahaku yang ingin menyingkirkan batu sumber takhayul itu. Walau demikian aku tetap tak pecaya dan makin berniat akan mengkancurkan. Musibah ini ku anggap sebagai ujian, bukan kutukan. Meskipun aku tidak tahu, sampai kapan lukaku mengering, dan sampai kapan akan terbaring di bangsal rumah sakit ini.

Oleh: Anjar Yulianto

Cerita Rakyat Temanggung I: SUATU PERTANYAAN YANG BELUM TERJAWAB

DOWNLOAD
Di suatu tempat , tepatnya disebelah selatan desa Guntur Kecamatan Temanggung, ada sebuah tempat yang dianggap keramatdan menakutkan oleh orang-orang di desa tersebut. Tempat itu berupa kebun yang cukup lebat dengan suasananya yang sepi dan menyeramkan. Tempat itu jarang dilewati oleh orang-orang, karena mereka beranggapan bahwa disana ada mahluk gaib yang menunggu. Pernah suatu ketika, terjadi peristiwa yang aneh. Seorang wanita yang menanam padi di tanah tersebut tiba-tiba jatuh sakit, setelah pulang dari sawah. Dan akhirnya meninggal dunia. Menuut orang-orang tua, dia diganggu oleh makhluk “Tedeng” seoang makhluk gaib yang dipercaya sebagai penunggu sawah tersebut. Tidak hanya kejadian itu saja , tetapi setiap orang yang berusaha mengolah sawah itu mengalami hal yang sama. Kejadian lain yang membuat warga desa Guntur tecengang, adalah seorang janda tua sebut saja Bu Mantri, dia sering melakukan hal-hal aneh, seperti tidak segan segan untuk mengganggu tetangganya dengan cara memukuli penggorengan sehingga mengeluarkan suara bising. Suatu hai ia menyuruh orang untuk membuatkan makamnya di tengah-tengah tanah Tedeng yang dianggap angker. Orang yang disuruh itu pernah menolak, tetapi Bu Mantri mengancam”apabila saya meninggal, saya akan mengganggu kehidupanmu dan kamu tidak akan hidup tenang”. Dengan tepaksa orang itu pun menuruti keinginan Bu Mantri membuatkan sebuah makam yang di sampingnya ditanami bunga Kamboja. Sampai sekarang yang masih menjadi pertanyaan mengapa Bu Mantri memilih dimakamkam di sana?. Apakahdia benar-benar kerasukan makhluk halus? Ataukah memang suatu misteri yang tak akan pernah terjawab?
Tempat lain yang juga dianggap angker adalah sebuah makam yang juga terletak di lahan Tedeng tersebut. Beberapa waktu yang lalu, ada seorang anak kecil yang mengaku pernak mengalami kejadian yang aneh dan sungguh tidak masuk akal. Saat itu ia tengah berjalan melewati kuburan yang hanya terdiri dari 2 buah makam, yang sering digunakan sebagai tempat penyimpanan “krenda”. Tiba-tiba anak itu melihat bahwa disana ada sebuah boneka, tanpa berpikir panjang ia membawa boneka itu pulang. Sesampainya di rumah, ternyata boneka itu matanya dapat berkedip-kedip tanpa ada yang menggerakkan. Ketika anak itu melihatnya, iapun menjadi takut, lalu ia mengajak ibunya untuk membuang boneka tersebut kesungai. Sampai sekarang, berita tentang boneka itu telah lenyap ditelan bumi. Disuatu sisi di desa Guntur.

Oleh: Anjar Yulianto

Cerita Rakyat Tembarak III: KARTINI

DOWNLOAD

Dahulu, di Desa Banjar ada seorang anak gadis yang benama Kartini. Kartini tidak mempunyai tempat mandi khusus di rumahnya. Setiap sore Kartini mandi di Kali Lungge, di dekat rumahnya. Aliran air Kali Lungge seperti biasanya tidak pernah deras. Itu sebabnya Kali Lungge aman dan ibu Kartini tidak melarang Kartini untuk mandi di Kali Lungge. Pada suatu hari, Kartini sedang bermain-main bersama teman-temannya seperti biasa di dekat Kali Lungge di sebelah rumahnya. Kartini sangat asyik bermain bersama temantemannya hingga ia lupa bahwa hari sudah sangat sore dan ia harus segera pergi mandi agar tidak terlalu larut malam. Kemudian ia berpisah dengan teman-temannya. Tanpa minta izin dengan oang tuanya, dia berangkat ke Kali Lungge untuk mandi. Menurut Kartini, jika dia pulang, tentu saja hal pertama yang akan diperintahkan oleh ibunya, pasti mandi. Jadi ia langsung saja mandi. Padahal biasanya Kartini tidak mandi selarut itu. Sore itu, matahari mulai tenggelam, dan bulan sabit mulai menampakkan diri. Kartini mulai melepas pakaiannya dan mengenakan kembennya. Kartini memilih tempat di kali lungge itu yang bagian dasarnya paling dangkal, lalu merendamkan tubuhnya ke bagian dasarnya. Saat asyik berendam, tiba-tiba kartini mendengar sebuah suara merintih dan memanggil-manggil namanya. “Kartini… kartini… katini… kemari kartini… kemari…” Kartini mengangkat tubuhnya dan mencoba bangkit, berjalan ke arah datangnya suara. Kartini tidak sadar semakin ia berjalan, semakin dalam tubuhnya terendam air.
Sementara Kartini masih bejalan menuju dasar kali lungge, tiba-tiba aliran air menjadi begitu derasnya. Kartini terbawa arus yang deras itu. Kepala
Kartini terbentur sebuah batu jeram. Kepalanya pecah dan mengeluarkan banyak darah. Seketika setelah hanyut dan pecahnya kepala kartini tanggal 21 April itu, air kali lungge menjadi berwarna merah darah dan ketinggiannya berkurang drastis menjadi sangat dangkal. Esoknya, warga banjar mencari kartini, namun tak juga menemukannya. Tiga hari berturut-turut warga mencarinya, tapi tak juga ada hasilnya. Beberapa tahun kemudian seorang warga banjar menemukan tengkorak kepala manusia yang telah pecah di bantaran Kali Lungge. Setelah kejadian hilangnya kartini itu, tidak boleh ada orang yang mandi di Kali Lungge pada sore hari dan pada setiap tanggal 21 April.

Oleh: Fathin Nabihaty

Cerita Rakyat Tembarak II: ASAL USUL BOTO PUTIH

DOWNLOAD

Dahulu, di daerah yang lebih atas dari Desa Greges, Desa Banjar, dan Mantenan, adalah mata air Janturan yang merupakan danau yang sangat besar. Sedangkan desa-desa dibawahnya itu merupakan daerah berkembang yang semakin lama semakin penuh saja oleh pemukiman dan lahan pertanian. Di Desa Greges, ada seorang kyai yang konon adalah sahabat dari salah seorang Wali Songo. Pada suatu hari, kyai itu ditanya pendapatnya oleh beberapa orang warga yang akan mandirikan rumah baru, akan tetapi sudah tidak ada tempat lagi yang cukup untuk mendirikan rumah. Sang kyai berfikir lama, kemudian ia pergi dan bertanya kepada sahabatnya, sang wali. Sang wali menyarankan kepada sang kyai agar penduduk membuat rumah dibagian atas Desa Greges, kemudian karena bagian atas Desa Greges itu merupakan danau yang sangat besar dan adalah suatu hal yang mustahil untuk mendirikan rumah diatas air, maka sang wali menyuruh agar mereka memindahkan air di danau itu menaruhnya di Kali Lungge. Sepulang dari perginya menemui sang wali, sang kyai menyampaikan pesan dari wali kepada penduduk desa agar mereka mambuat rumah di bagian atas Desa Greges. Sebelum itu, mereka harus memindahkan dahulu air di sana ke Kali Lungge. Semakin banyak rumah yang akan dibangun, semakin banyak pula air yang dipndahkan ke Kali Lugge, semakin dalam pula lubang di daerah itu. Karena itu, sang kyai menyuruh warga agar mengisi derah di sekitar danau itu yang sudah tidak ada airnya untuk diisi dengan batu bata yang terbuat dari batu kapur yang tentu saja warnanya putih.
Sejak sang kyai itu menyuruh warga di sana mengisi daerah yang tidak rata itu dengan batu bata putih atau biasa disebut batu kapur itu, daerah tersebut dinamai bata putih.
Tak seperti namanya, bata putih, sekarang didaerah itu tidak ditemukan lagi batu gamping yang berwarna putih tersebut. Konon, setelah sang kyai wafat, kebanyakan warga di daerah Bata Putih, Greges, Banjar, dan Mantenan sering mengambil batu-batu kapur di daerah Bata Putih untuk membangun rumah, dan bangunan-bangunan lainnya, bahkan untuk dikomesilkan. Akhirnya sekarang disana sudah tidak lagi didapati batu kapur atau batu gamping atau batu bata putih itu lagi. Di Greges bagian atas, di dekat perbatasan Desa Greges dengan Bata Putih terdapat sebuah pemakaman. Di pemakaman itu terdapat sebuah makam yang tidak pernah diziarahi ataupun dikunjungi oleh siapapun. Makam itu menurut kabar burung yang beredar adalah merupakan makam Sang Kyai yang merupakan sahabat seorang Wali Songo itu.

Oleh: Fathin Nabihaty

Cerita Rakyat Tembarak I: DEMIT-DEMIT TUK KEDUNG DANDANG

DOWNLOAD
Pusat mata air Kali Legok terletak disebelah barat Dukuh Gondangan Desa Tawangsari Kecamatan Tembarak Kabupaten Temanggung, mata air itu akrab disebut “Tuk Kedung Dandang”. Disebut demikian karena semburan airnya yang begitu besar hingga menyerupai dandang. Dandang merupakan wadah untuk menanak nasi. Orang-orang tradisional (orang desa) biasanya menggunakan dandang yang tingginya mencapai lebih dari satu meter ini untuk menanak nasi, bukan dengan menggunakan sabluk. Konon katanya, pada setiap hari jumat ( tidak pandang bulu, mau Jumat Kliwon/Jumat Pahing/Jumat apa) di dekat Tuk Kedung Dandang itu selalu terdengar suara gamelan yang diyakini masyarakat sebagai acara wayangan yang diadakan oleh dedemit-dedemit yang menghuni mata air itu. Yang paling tidak masuk akal adalah bunyi gamelan itu selalu terdengar pada sekitar pukul 10.00 sampai pukul 12.00, apakah mungkin acara wayangan hanya dilakukan selama 2 jam??!! Pagi yang cerah, seorang petani, sebut saja namanya Abas, sedang bersiap akan berangkat ke sawah untuk menanam padi di lahan yang telah selesai dibajaknya kemarin. Abas keluar dari rumah dengan perasaan senang karena ia akan segera memiliki persediaan beras lagi. Abas saking asyiknya menanam bibit-bibit padi hingga tidak menyadari matahari yang sudah semakin meninggi dan petani-petani lainpun satu persatu kembali ke rumah masing-masing untuk bersiap-siap jumatan.
Abas lupa kalau hari itu adalah hari Jumat. Dia terus melanjutkan pekerjaannya, sampai ia mendengar sebuah suara berisik dari kejauhan. Dia baru berfikir, apakah ada orang sedang nduwe gawe. Abas semakin penasaran karena ia tidak ingat ada orang yang sedang punya acara. Abas terus mengikuti suara itu sampai akhirnya ia ingat bahwa hari itu adalah hari Jumat dan ia harus segera pulang untuk jumatan.
Di perjalanan pulang, Abas tidak lagi mendengar suara berisik itu. Seminggu kemudian, ketika hari Jumat juga, waktu itu Abas sedang menjaga sawahnya. Lagi-lagi abas mendengar suara berisik dari kejauhan, tapi kali ini dia tidak sendiri, tetapi bersama dua orang tetangganya. Abas dan kedua tetangganya mengikuti arah datangnya suara itu. Mereka melewati beberapa petak sawah dan akhirnya mereka sampai di hulu Kali Legok. Dari sana suara itu semakin jelas. Mereka mendengar suara gamelan. Semakin mereka mengikuti suara itu, semakin keras pula suaranya. Sampai di Tuk Kedung Dandang, suara itu hilang. Mereka bertiga pulang dengan terheran-heran. Esoknya, Abas dan kedua tetangganya pergi ke rumah tetua desa Tawangsari untuk menanyakan kejadian yang mereka alami kemarin itu. Sampai di rumah tetua itu, mereka menceritakan semuanya, kemudian tetua itu menceritakan sebuah kejadian yang terjadi beberapa geneasi lalu yang entah mengapa pesis sekali dengan kejadian yang dialami mereka. Kata tetua itu, dulu juga pernah terjadi hal seupa di dusun tersebut. Malahan, orangnya bukan hanya mendengar, tetapi juga melihat demit-demit yang sedang bermain wayangan dengan diiringi musik gamelan. Setelah kejadian itu, banyak orang percaya bahwa pada setiap hari jumat di Tuk Kedung Bendo ada demit-demit yang bermain gamelan yang merupakan pertanda bahwa mereka harus segera pulang.

Oleh: Fathin Nabihaty

6 Juni 2009

TERJADINYA KOTA MAGELANG

DOWNLOAD
Dahulu berdirilah Kerajaan Pajang dengan rajanya bernama Sultan Hadiwijaya. Sedang kadipaten Jipang dipimpin oleh Arya Panangsang. Kedua tokoh itu saling berselisih. Arya Panangsang dikenal sebagai orang yang sombong, Karena keanmpuhannya.
Perselisihan kedua tokoh tersebut mengakibatkan perang. Sehingga banyak korban berjatuhan dari kedua daerah.
Saat petempuran terjadi, Hadiwijaya memberi kepercayaan kepada Danang Sutawijaya sebagai panglima perang. Danang Sutawijaya, adalah anak angkat Sultan Hadiwijaya. Danang sebagai senopati perang didampingi oleh Ki Gede Pemanahan.
Dengan semangat yang tinggi dan bekal senjata tombak Kyai Pleret, mereka berdua pergi melaksanakan peintah Sultan Hadiwijaya ke medan perang. Mereka beserta rombongan agar selamat dalam medan perang, dianjurkan tidak melalui sungai atau menyebrangi sungai. Karena kelemahan mereka terdapat pada air atau sungai, yang dapat mengakibatkan kekalahan.
Ketika perang terjadi, Arya panangsang tewas oleh Danang Sutawijaya dengan tombak Kyai Pleret. Dengan tewasnya Arya Panangsang, anakbuahnya menjadi kalangkabut. Maka menanglah pihak danang Sutawijaya.
Sutawijaya didampingi Ki Gede pemanahan beserta seluruh pasukannya kembali ke Pajang dengan membawa kemenangan.
Gembiralah hati Sultan Hadiwijaya mendengar laporan kemenangan dari Sutawijaya.
Sebagai balas jasa, atas keberhasilan Sutawijaya, maka Sultan menghadiahkan tanah di daerah hutan Mentaok kepada mereka berdua.
Sejak saat itu, Sultan Hadiwijaya dan Ki Gede Pemanahan mulai mengubah hutan Mentaok dan membangunnya menjadi sebuah kerajaan. Maka berdirilah kerajaan Mataram. Dengan rajanya Sutawijaya yang bergelar Panembahan Senopati.
Kerajaan Mataram dibawah pemerintahan Panembahan Senopati menjadi sebuah kerajaan besar yang mempunyai pengaruh luas.
Kemudian muncul lah niat Panembahan Senopati untuk memperluas wilyah kerajaan.
Untuk mencapai tujuan tersebut, Panembahan Senopati minta pendapat kepada Ki Gede Pemanahan. Nasihat yang diberikan Ki Gede Pemanahan yaitu memperkuat tentaranya sehingga dapat digerakkan untuk menaklukkan wilayah bagian lain.
Langkah pertama yang ditempuh yaitu dengan membuka daerah hutan baru di daerah Kedu. Konon, hutan Kedu tersebut masih merupakan semak belukar yang sangat angker. Karena tempat tersebut tidak pernah dikunjungi manusia.
Menuut kepercayaan masyarakat setempat, hutan Kedu tersebut merupakan kerajaan jin bernama: Jin Sepanjang.
Untuk menghadapi segala kemungkinan, maka ditunjuknya Pangeran Purbaya sebagai Senopati perang.
Hari yang ditentukan telah tiba untuk membuka hutan Kedu. Pangeran Purbaya beserata rombongan dengan membawa pusaka kerajaan Mataram, untuk membuka hutan kedu.
Tatkala hutan Kedu mulai dibuka,dan masuklah bala tentara Mataram untuk mengobrak – abrik hutan tersebut murkalah raja Jin Sepanjang . Raja Jin Sepanjang memerintahkan pasukannya untuk menggempur bala tentara pimpinan pangeran purbaya .
Maka terjadilah pertempuran antara pasukan kerajaan mataram melawan pasukan kerajaan jin . Akkhirnya bala tentara jin terpukul mundur . Raja jin sepanjang melarikan diri dan lolos dari kepungan pasukan mataram.
Desa hutan kedu yang sudah dapat dikuasai oleh pasukan mataram, sebagai desa yang indah pemandangannya, subur tanahnya, dan damai penduduknya.
Dalamdesa tersebut hiduplah seorang petani benama Kyai Keramat dan istrinya bernama nyai Bogem. Sodangkan anaknya benama Rara Rambat . Rara Rambat seorang gadis yang rupawan. Mereka bertiga hidup tentram didesa tersebut.
Pada suatu hari Rara Rambat bersama pengasuhnya mecari dedaunan dan berbagai bunga di sepanjang jalan hutan, untuk dijadikan obat – obatan. Karena asiknya, mereka takmenyadari bahwa dihadapannya telah berdiri seoang pemuda tampan. Rara Rambat dan pengasuhnya terkejut, bahwa didepannya telah beiri seorang pemuda. Jejaka tadi pendamping Pangeran Purbaya. Ia tetinggal oleh pasukan bala tentara mataram tatkala menyerang bala tentaa jin.
Terjadilah dialog antara kedua remaja tersebut. Bertanyalah jejaka tersebut :”siapa engkau berdua dalam hutan?” jawab putri tersebut: “Aku Rara Rambat, rumahku dalam hutan ini. Berkatalah jejaka tersebut: “Aku adalah Raden Kuning anggota pasukan bala tentara Mataram.” Semenjak percakapan itu, Raden Kuning terpikat oleh kucantikan gadis Rara Rambat. Kemudian diungkapkannya isi hati RadenKuning kepada RaraRambat mendengar ucapan Raden Kuning, malu hati rara Rambat.
Larilah Rara Rambat menuju rumahnya.peristiwa tersebut diceitakannya kepada orang tuanya yaitu Kyai Keramat dan Nyai Bogem. Kedua orang tuanya gembia sekali mendengar kejadian yang diceritakan anaknya
Melihat Rara Rambat lari meningalkannya, maka raden kuning mengikuti dari belakang. Sampailah Raden Kuning di rumah orang tua Rara Rambat.
Waktu bertemu dengan oang tua Rara Rambat, mereka saling memperkenalkan diri. Tak lama kemudian raden kuning menyatakan maksudnya untuk meminang Rara Rambat. Orang tua Rara Rambat senang sekali mendengar maksud Raden Kuning untuk meminang anaknya. Mereka sangat gembira akan mempunyai menantu seorang pangeran dari keraton Mataram.
Sesudah pernikahan dilangsungkan, Raden Kuning memboyong Rara Rambat dan kedua orang tuanya ke keraton Mataram.
Ternyata pasukan Kerajaan Mataram berhasil memporak porandakan kerajaan jin yang bersemayam di hutan Kedu. Raja Jin Sepanjang berusaha membalas dendam. Dicarinya jalan bagaimana ia dapat menggempur pasukan kerajaan Mataram.
Raja jin Sepanjang mempunyai cara dengan menyamar sebagai manusia bernama Sonta.
Sonta pergi kerumah Kyai Keramat untuk dapat mengabdi kepadanya. Tentu saja Kyai Keramat menerimanya. Ia tidak melihat siakap keangkuhan Sonta. Dan juga tidak diketahuinya bahwa Sonta itu jelmaan jin.
Senang hati Sonta dikabulkannya permintaannya. Niat jahat Sonta untuk membalas dendam mulai dilaksanakan. Dengan kesaktiannya, dia menyabarkan penyakit, sehingga muncullah wabah di desa tersebut. Kesengsaraan rakyat di desa tersebut tak terperikan, juga menimpa pasukan Mataram. Banyak penduduk menjadi sedih dan meninggal. Bahkan pasukan tentara Mataram banyak yang meninggal dunia karena terserang wabah.
Akhirnya malapetaka yang menimpa pedesaan tersebut diketahui juga oleh Pangeran Purbaya. Gelisahlah hati Pangeran Purbaya. Maka melaporlah Pangeran Purbaya kepada Panembahan Senopati.
Setelah mendapat laporan dari Pangeran Purbaya, Panembahan Senopati meninggalkan singgasana menuju ke kamar pertapaannaya. Di tempat tersebut Panembahan Senopati mengadakan kontak dengan Nyai Roro Kidul dan minta nasihat apa yang perlu dilakukan setelah terjadi malapetaka di desa tersebut.
Sesudah selesai bertapa, keluarlah Panembahan Senopati dari kamar pertapaannya dan menyampaikan nasihat yang diterima Nyai Roro kidul kepada Pangeran Purbaya.
Pada waktu itu Sonta sedang menikmati balasdendamnya dengan senang hati. Sonta merasa gembira karena telah berhasil menyengsarakan pasukan tentara Mataram dari penduduk desa tersebut. Bagi Kyai Kramat yang lagi menikmati istirahatnya, agak terkejut melihat Pangeran Purbaya beserta pengiringnya datang ke rumahnya. Pangeran Purbaya memberitahukan bahwa kedatangannya adalah bermaksud memberitahu bahwa pembawa malapetaka di desa itu adalah Sonta abdi Kyai Keramat, tentu saja Kyai Kramat gugup mendengar pemberitahuan dari pangeran purbaya. Menurut KyaiKramat, Sonta itu seorang abdi yang lugu, yang tidak memiliki keistimewaan.
Mendengar pembicaraan Pangean Purbaya dengan Kyai Kramat, si Sonta lari meninggalkan rumah Kyai Keramat. Kepergian Sonta itu diketahui Kyai Keramat dari bayang-bayang Sonta. Dikejarnya Sonta. Sesampai di suatu tempat terjadilah adu kekuatan antara Sonta dengan Kyai Keramat. Ternyata Sonta itu penyamaran dari jin sepanjang. Dan Sonta lebih sakti dari Kyai Keramat. Sedang Raja Jin Sepanjang atau Sonta kabur meninggalkan tempat itu.
Pangeran purbaya mengetahui perkelahian antara dua orang sakti itu, tetapi tidak dapat mencegahnya. Akhirnya jenazah Kyai Keramat dimakamkan di tempat perkelahian itu. Dan tempat tersebut sekarang dinamai desa Keramat.
Nyai Bogem melihat mayat suaminya, marahlah ia mengejar Sonta melarikan diri ke arah timur.
Ternyata Nyai Bogem dapat mengejar Sonta sampai di suatu tempat. Terjadilah pertempuran antara Sonta dan Nyai Bogem. Karena kesaktian Sonta yang tak tertandingi, tewaslah Nyai Bogem.
Pangeran Purbaya memerintahkan agar mayatnya dimakamkan di tempat pertempuran itu. Sampai sekarang tempat itu dinamai desa Bogeman.
Melihat peristiwa beruntun yaitu kematian Kyai Keramat dan Nyai Bogeman, maka Pangeran Purbaya memerintahkan Tumenggung Mertoyuda untuk membinasakan Sonta. Dalam pertempuran antara Sonta dengan Tumenggung Mertoyudo, ternyata Sonta lah yang unggul dalam pertempuran tersebut. Tewaslah tumenggung Mertoyuda. Kemudian Pangeran Purbaya memerintahkan agar jenazah Mertoyuda dimakamkan di tempat pertempuran tersebut. Maka desa tersebut dinamai desa Mertoyudan.
Kematian demi kematian terjadi, sampai Tumenggung Mertoyuda bernasib naas di tangan Sonta. Hal itu membuat hati Raden Kerincing tersinggung sebagai salah satu senopati andalan kerajaan Mataram. Raden Kerincing bersikeras ingin membinasakan Sonta. Pertempuran terjadi, Sonta tidak dapat dikalahkan, tewaslah Raden Kerincing.
Pangeran Purbaya sedih hatinya melihat kejadian tersebut. Untuk mengenang jasa Raden Kerincing, Pangeran Purbaya memerintahkan agar jenazahnya dimakamkan ditempat pertempuran itu. Dan tempat tersebut sampai sekarang dinamai desa Kerincing.
Berbagai kejadian yang dialami dan dilihat Pangeran Purbaya membuat Pangeran Purbaya marah besar. Kemudian Pangeran Purbaya memerintahkan pasukannya untuk membinasakan Sonta.
Dengan segala kekuatan, Sonta terus menghindar masuk hutan. Meskipun Sonta menghindar, pasukan Mataram terus melacaknya.
Dengan menakjubkan, Pangeran Purbaya bisa melihat Sonta dari ketinggian pohon besar. Dihajarnya Sonta hingga jatuh terjerembab ke tanah. Pertempuran hebat terjadi. Ternyata Pangeran Purbaya memiliki kesaktian yang lebih hebat daripada sonta. Tatkala Sonta tewas, kemudian menjelma kembali menjadi Raja Jin Sepanjang. Oleh Pangeran Purbaya, daerah tersebut dinamakan desa Santan.
Jin Sepanjang terus didesak oleh bala tentera Mataram. Timbullah pertempuran lagi yang sangat dahsyat. Akhirnya Jin Sepanjang tewas oleh Pangeran Purbaya. Tiba-tiba hutan menjadi gelap bersamaan dengan matinya Jin Sepanjang sedikit demi sedikit hutan yang semula gelap menjadi terang kembali bersasmaann dengan hilangnya Jin Sepanjang.
Hilangnya Jin Sepanjang kemudian menjadi sebatang tombak. Pangeran Purbaya tidak berminat memiliki tombak bertuah karena jelmaan Jin Sepanjang yang berwatak tidak baik.
Kemudian Pangeran Purbaya memeintah prajurit untuk mengubur tombak tersebut di tempat itu juga. Tempat tersebut dinamai desa Sepanjang.
Ketika pengepungan yang dilakukan pasukan Mataram terhadap Sonta dan karena rapatnya maka dikatakan “Tepung gelang”, karena mengepung rapat seperti gelang.
Pangeran purbaya menyebut tempat terjadinya pengepungan bernama “Magelang”. Sekarang menjadi kota dagang yang maju dengan nama: “Magelang”.

Oleh: Ueffa Fa’asenca

SEJARAH KALI KEROK

DOWNLOAD
Dahulu kala ketika salah seorang Sultan masih hidup, beliau sering memandikan kuda yang jadi alat transportasinya yang bernama kuda Sembrani itu di sebuah sungai yang berada di barat daya desa kecil yang bernama desa Precet. Beliau memandikan kuda sembrani miliknya itu satu kali seminggu, yaitu pada setiap hari selasa kliwon, tepatnya sore hari. Hal itu berlangsung sangatlah lama, mungkin bisa lebih dari tiga tahun.
Suatu hari, ketika hari selasa kliwon, Sultan membawa kuda kesayangannya yang selalu menemani beliau kemana saja atau si kuda Sembrani itu ke sungai untuk memadikan\memembersihkan kotoran-kotoran yang ada pada tubuh kuda sembrani miliknya itu, misalnya kotoran dari tubuh si kuda itu sendiri maupun kotoran dari alam. Kebetulan waktu itu kuda Sembrani tubuhnya sangat kotor hampir seluruh tubuh tertutup oleh kotoran, maka beliau harus mengeluarkan tenaga ekstra supaya badan kuda Sembrani menjadi bersih. Mungkin, karena kelelahan, Sang Sultan itu menjadi lupa membawa alat yang digunakan untuk membersihkan tubuh kuda sembrani. Sesampainya di rumah,tiba-tiba beliau ingat kalau alat yang digunakan untuk membersihkan tubuh si kuda itu tertinggal di sungai tempat beliau memandikan kuda sembrani miliknya itu.
Kemudian setelah itu Sang Sultan pergi ke sungai untuk mengambil alat itu, tetapi sesampainya di sana beliau tak menemukan alatnya itu. Pikir beliau mungkin saja alat itu sudah terbawa arus air, lalu dengan tangan kosong beliau pulang. Beberapa tahun kemudian kuda Sembrani itu mati, tak tahu apa sebab kematiannya. Sedangkan sungai tempat memandikan kuda itu dinamai sungai Kerok. Kerok artinya alat yang digunakan untuk membersihkan tubuh kuda (dalam bahasa jawa disebut “k√©rok”).
Beberapa tahun kemudian datanglah seorang laki-laki. Sebut saja namanya Suwirno. Penduduk desa precet. Beliau tahu bahwa dahulunya sungai di sebelah barat daya desa Precet itu sering digunakan untuk memandikan kuda Sembrani milik sang Sultan. Suwarno berpikir, bukankah kuda sembrani itu merupakan salah satu kuda terhebat yang tidak sembarangan orang bisa memilikinya, sedangkan kehebatan kuda Sembrani itu, bahwa kuda Sembrani itu bisa terbang. Mungkin saja kalau kuda kepunyaanku kumandikan disini maka kudaku akan jadi hebat seperti kuda Sembrani.
Akhirnya, mulai saat itulah kuda milik Suwarno dimandikan di sungai Kerok, sungai yang pernah dijadikan tempat untuk memandikan kuda Sembrani milik Sultan. Hal itu selalu dilakukannya, setiap kuda miliknya kotor dengan segera Suwarnno datang ke sungai Kerok untuk membersihkn tubuh si kuda. Sampai pada akhirnya terasa ada keanehan yang terjadi pada kuda miliknya, rasanya kuda itu menjadi lebih baik dari sebelumnya. Mungkin kalau kudaku kumandikan terus di sungai kerok, kudaku akan menjadi lebih hebat dari yang sekarang aku rasakan ini.
Melihat perubahan yang terjadi pada kuda miliknya, beliau menjadi lebih giat lagi untuk membersihkan kuda miliknya itu. Ternyata perkiraan Suwarno tidak salah. Kuda miliknya lama-kelamaan menjadi semakin hebat daripada yang lain. Sangat beruntung beliau bisa mendapati kuda miliknya lebih baik, hanya karena rutin memandikan kudanya di sungai kerok. Kesimpulannya, sungai kerok ternyata memiliki kekuatan ghaib.
Tak lama setelah itu, karena kudanya itu sudah dewasa, dikawinkannya kuda betinanya itu dengan seekor kuda jantan yang dengan segera bisa ia dapatkan. Suwarno harus menunggu beberapa bulan agar ia dapat melihat bayi kuda dari sepasang kuda miliknya itu. Akhirnya masa-masa yang telah lama dinanti itu datang juga. Dari kejauhan dilihatnya ada tiga ekor kuda di kandang miliknya. Salah satunya adalah bayi kuda atau kuda yang baru lahir. Beliau sangat gembira dan mendekati kuda itu….
Setelah beliau berada didekatnya, beliau kaget karena ternyata bayi kudanya berkaki hijau(dalam bahasa jawa: “tracak ijo”). Baliau lebih gembira lagi karena tahu bahwa kuda yang bercirikan seperti itu tidak lain adalah kuda Sembrani milik salah seorang Sultan yang dulunya pernah dimandikan tubuh kudanya itu di sungai yang sama dengan sungai yang beliau gunakan.
Tak lama setelah kelahiran kuda keturunan kuda Sembrani milik Suwarno itu, kabar kalau kuda bayi itu mirip dengan kuda Sembrani milik seorang Sultan itu telah tersebar ke berbagai tempat. Pada suatu hari, sampailah kabar itu ke telinga sang Ratu yang berada di Keraton Yogyakarta. Sang Ratu ingin membuktikan kebenaran kabar tentang kuda itu, maka diutusnya dua orang prajurit untuk menyelidiki hal itu dengan mendatanginya langsung ke desa Precet. Dan kalau kabar yang didengarnya itu benar, beliau ingin memiliki kuda itu dan kuda itu harus dibawa.
Lalu kedua prajurit itu datang ke desa Precet. Sesampai disana mereka mencari tahu akan hal itu, dan mereka mendapati kuda itu, lalu keduanya meminta izin kepada pemuliknya, Suwarno, untuk membawa kuda Tracak Ijo itu ke Keraton Yogyakarta karena sang Ratu ingin memiliki kuda tersebut. Setelah Suwarno dibujuk-bujuki terus, akhirnya dia tetap tidak mau memberikan kuda dambaannya itu. Karena baginya ini adalah suatu kebahagiaan dalam hidupnya. Kedua prajurit itu pulang dengan tangan kosong karena sang pemilik kuda tidak mau memberikan kudanya.
Sepulang dari desa precet, para prajurit itu melaporkan bahwa kabar itu memang benar adanya, namun mereka tak berhasil membawa kuda Tracak Ijo karena sang pemilik tidak mengizinkan kudanya dibawa. Mangetahui hal itu, Ratu mengutus prajurit yang lain untuk mendatangi desa itu lagi dan mambeli kuda Tracak Ijo dengan harga berapapun, akan dinaikkannya derajat anak Suwarno setinggi-tingginya, dan akan mengabulkan permintaannya sampai tujuh turunan sekalipun. Namun jika Suwarno tidak bersedia, desa itu akan dinamai desa “Nggrajegan” atau “ Dawunan” yang artinya:
? Nggrajegan: ajeg(tetep). Maksudnya desa itu tidak akan mengalami perkembangan dan akan tetap seperti itu.
? Dawunan: wukan (gagal). Maksudnya kalau mereka menginginkan suatu hal maka hal itu tidak akan tercapai.
Dan kedua hal ini akan berakhir setelah Suwarno mempunyai tujuh turunan. Dahulunya desa Precet ini hanya dihuni oleh 1 keluarga yaitu keluarga Suwarno. Kemudian prajurit utusan sang Ratu tadi datang ke desa Precet dan menyampaikan beberapa hal antara lain:
? Kuda milik suwarno tadi akan dibeli dangan harga berapapun yang suwarno inginkan.
? Kelau suwarno menyetujuinya maka derajad anak cucunya akan dinaikkan bahkansampai tujuh turunan sekalipun.
? Kalau suwarno tidak menyetujuinya maka desa ini harus diberi nama Dawunan atau Nggrajegan.
Ternyata Suwarno tetap tidak mau memberikan kuda itu. Beliau ingin merawat kuda itu sampai mati. Kedua prajurit itu pulang ke keraton Yogya dengan memberitahukan keputusan Suwano tadi.
Kabar-kabarpun telah tersebar sampai keluar jawa tengah, lalu setiap orang yang mempunyai kuda ketika mendengar kabar itu, mereka langsung pergi ke desa Precet dan memandikan kudanya di sungai Kerok. Sesampai diumah, kuda yang sudah dimandikan di sungai itu meninggal. Kemudian mereka mengubur kuda milik mereka di desa precet dekat dengan rumah Suwarno. Bebeapa tahun kemudian mereka baru sadar akan perkataan sang ratu. Lalu desa Precet bagian atas mereka namakan desa Nggrajegan sedangkan yang bawah mereka namakan Dawunan, tetapi kedua desa itu masih dalam satu wilayah dan dipimpin oleh satu kadus.
Penduduk desa Dawunan dan Nggajegan itu semuanya adalah dari keturunan Suwarno, jadi mereka semua masih ada ikatan keluarga. Ada seorang pintar yang tahu akan hal atau keajaiban di sungai Kerok, desa Dawunan itu. Orang itu datang ke sungai Kerok dan memikat air yang ada di sana sehingga airnya menjadi tawar (tidak punya kekuatan magis lagi). Dulu di sekitar sungai itu banyak batu-batu besa seperti batu lapak, batu yang ada telapak kudanya, dan batu kendang (karena batu itu sering mengeluarkan suara seperti gendang setiap malam selasa kliwon. Ternyata pekataan ratu hanya berlaku untuk masyarakat asli dari keturunan masyarakat desa itu, sedangkan yang tinggal diluar desa itu hanya tiga turunan saja.
Sampai sekarang sungai Kerok masih dianggap keramat. Setiap masyarakat yang mengadakan dan menyembelih hewan seperti sapi, kerbau, kambing, dan lain sebagainya, maka kepala hewan yang disembelih itu harus dicuci dan ditinggal di sungai kerok. Hal itu harus dilaksanakan kalau mereka ingin acara yang diadakannya itu berjalan dengan lancar. Kaena kebetulan disamping sungai itu terdapat suatu jalan menuju desa lain yang keadaannya menanjak, maka setiap kendaraan yang melewati jalan itu harus membunyikan klalson kalau mereka ingin bisa sampai ke atas jalan itu. Sedangkan orang yang tidak menuruti perintah itu maka dirinya dalam keadaan bahaya, bahkan bisa saja orang itu kehilangan nyawanya.
Kebanyakan orang menyebut desa ini dengan nama desa Dawunan bukannya desa Nggrajegan. Banyak penduduk yang berkata bahwa jalan atau jembatan yang berada di depan Sungai Kerok itu juga angker. Terutama pada setiap malam jumat kliwon. Sampai sekarang, desa ini masih tergolong kedalam desa pelosok, karena jalannya masih terbuat dari batu yang dipukul dan ditata atau biasa disebut dengan “kricak” (dalam bahasa jawa), selain itu juga masih banyak terdapat pohon-pohon besar dan ladang di kanan kiri jalan. Kendaraan pun yang melewati melewatinya sangat sedikit, kendaraan-kendaraann besar seperti bis, tanker, dan lain lain tidak pernah lewat desa dawunan.
Mungkin hanya inilah yang bisa saya sampaikan mengenai sejarah sungai kerok (sungai kerok). Semoga anda sekalian bisa puas dengan legenda yang cukup singkat ini. Satu pesan dari saya, kalau anda ingin melewati jalan yang berada di dekat sungai Kerok desa Dawunan, bunyikan klakson atau paling tidak ucapkanlah “Assalamualaikum”. Itu kalau anda ingin selamat dari bahaya yang mengancam. Dalam peta-peta yang digunakan para tentara itu, desa Dawunan bukan dinamakan desa Dawunan, tetapi desa Precet. Semoga dapat dijadikan periksa.

Oleh: Esti Nurul Aini

ASAL MULA KANDANGAN

DOWNLOAD
Perang pada tahun 1825 Pangeran Dipongoro menentang penjajahan Belanda . Pangeran yang menewaskan delapan ribu orang serdadu Eropa dan tujuhribu orang serdadu pribumi . Dalam peperangan ini Belanda mengeluarkan biaya hingga 20.000.000 gulden .
Peperangan ini bermula dari perbuatan semena –mena Residen Belanda dan Patih Danurejo di Yogyakarta . Tanpa berunding dan memberitahu lebih dahulu kepada Pangeran Diponegoro ,Patih Danurejo telah memerintahkan membuat jalan melintasi pekarangan rumah pangeran Diponegoro dengan menancapkan tiang-tiang pancang. Karena hal inilah pangean Diponegoro tersinggung dan menyalah api peperangan Tegalrejo yang menjadi tempat penancapan tiang-tiang pancang untuk jalan “Jogalan”, masyarakatnya merasa dirugikan karena banyak tanah miliknya yang harus dielakan tanpa ganti rugi.
Peperangan meletus dan akhirnya pasukan dari Pangeran Diponegoro berhasil menewaskan “anthek-anthek” Belanda Termasuk Patih Danurejo.
Setelah patih Danurejo meninggal, terjadilah kevakuman pemerintahan Magelang sehingga dipilih seorang pengganti yang dipindah tempatkan dari Parakan. Namun, lama-kelamaan Arya Danukusuma, nama Bupati Kabupaten Magelang di Paakan ini meminta dipindahkan di kabupaten Menoeh( nantinya Temanggung). Lama-kelamaan Residen Kedu C.L. Hartman mengusulkan nama Kabupaten Menoreh menjadi Kabupaten Temanggung, dan pada 28 Oktober 1834 Majlis Hindia menyetujui ususlan penggantian nama ini. Karena di kabupaten inilah Bupati dan Pemerintahan Eropah bertempat tinggal.
Perekonomian di Kabupaten Temanggung berkembang pesat, terutama pertanian dan peternakan. Namun, tiba-tiba terjadi lagi peperangan di Solo yang menyebabkan bebeapa orang petinggi dari Solo terpaksa melarikan diri karena dikejar-kejar pasukan Belanda. (tepatnya setelah Raden Patah wafat) dan terdesak di daerah Temanggung hingga ke sebuah hutan lebat (namanya menjadi desa Kandangan).
Akhirnya petinggi Solo yang terdesak itu menetap dan membuat sebuah dusun/perkampungan. Karena petinggi Solo itiu tak diketahui dengan jelas namanya, maka dipanggillah dengan sebutan “Kyai Kampung”. Kaena Temanggung perekonomiannya berkembang pesat dan jalur perdagangannya melalui desa ini belum diberi nama, maka disebutlah desa ini sebagai desa persinggahan pedagang (pedagang hewan ternak kebanyakan) ketika paa pedagang kamalaman untuk mencapai Kota Temanggung.
Pada umumnya pedagang-pedagang itu menitipkan tenaknya kepada Kyai Kampung, sehingga tempat tinggal Kyai Kampung lebih mirip dengan kandang. Maka, terkenallah tempat tinggal /dusun persinggahan Kyai Kampung ini sebagai Desa Kyai Kandang.
Tahun demi tahun berlalu, perdagangan di Temanggung, Dessa Kyai Kampung khususnya, semakin besar, sehingga penitipan hewan ternak para pedagang yang singggah pun semakin banyak, dan semakin bertambah pula kandang yang harus dibuatoleh Kyai Kandang, karena tempat tinggalnya tidak bias lagi dimuat ternak-ternak itu.
Semakin banyak waktu yang dilalui tentu saja semakin lanjut usia Kyai Kampung. Kyai Kampung akhirnya sakit dan meninggal dunia di desa perkampungan ini. Jasad beliau dimakamkan di Desa Kyai Kandang sebelah barat.
Untuk mengenang jasa kyai yang membangun desa itu, maka disebutlah desa Kyai Kandang sebagai Desa Kandangan dengan kandangnya yang banyak.
Sayingnya setelah Kyai kampung meninggal dunia perdagangan mulai menurun bahkan tak ada. Generasi ke generasi berganti dan legenda Kyai Kampungpun terlupakan meskipun makamnya masih ada dan namanyapun telah dijadikan nama desa. Namun, karena tak diketahui pasti nama asli sang Kyai Kampung beserta seluuh peninggalannya tak ditemukan, kecuali makam tak terurus, maka terlupakanlah legenda itu.
Desa Kandangan semakin banyak penduduk, lahan-lahan hutan berkurang, sawah dan pemukiman memenuhi hutan yang telah ditebangi. Hamper tak ada yang ingat kejadian desa kandangan ini. Puluhan tahun legenda desa ini terlupakan, tak ada yang memperdulikannya. Bahkan keadaan makam Kyai Kampung pun terlupakan. Tak berbentuk suatu makam leluhur yang dihormati karena hanya berwujud tanah rata yang diberi nisan batu bata, berlumut, tanpa nama, tahun, dan asal usul yang jelas. Masyarakat hanya menganggapnya batu bertumpuk saja.
Sekeliling makam dibangun beberapa rumah. Sebelah selatan rumah penduduk (sesepuh desa), sebelah barat dan utara rumah anak-anaknya, sebelah timurnya berupa hutan/kebun tak terurus. Sedangkan sebalah baat daya makam itu adalah tempat MCK (waktu itu makam itu belum diketahui).
Suatu ketika sang penduduk yang tinggal di sebelah selatan makam yang bernama Bapak Parmin mendapatkan seorang putra. Ketika sang bayi mencapai empat bulan, Pak Parmin merasakan badannya begitu kelelahan sepulang dai sungai. Beliau berjemur di depan rumahnya, membelakangi makam bekebalikan dengan arah MCK yang menghadap makam.
Tengah santainya Pak Parmin duduk berjemur, datanglah sosok laki-laki berperawakan laki-laki pada umumnya dengan jalan yang berwibawa. Mengambil posisi sujud sebanyak 3 kali di hadapan Pak Parmin. Pak Parmin tertegun tak berkedip, tiba-tiba orang itu bertanya pada Pak Parmin “kamu yang tinggal di tempat ini?” sampai 3 kali laki-laki itu bertanya barulah Pak Parmin menjawab “Iya, Bapak ini siapa? Dari mana? Ada apa?” laki-laki itu tertawa dan menjelaskan semua legenda Kyai Kampung. Ia mengaku sebagai abdi/utusan dari Kyai Kampung untuk menyampaikan beberapa pesan pada warga Kandangan. Laki-laki itu berpesan aga warga tidak membuat WC/MCK menghadap makam, rubahlah agar tidak membuat Kyai Kampung tersinggung. Laki-laki itu juga memperlihatkan pada pak Pamin bahwa batu bata berlumut yang sejajar itulah makam Kayai Kampung. Ia berpesan agar warga membersihkan makam itu seminggu sekali setiap hari jumat.
Konon, kata pak Parmin ketika diperlihatkan makam Kyai Kampung dangan laki-laki misterius tadi, terdapat sebuah keis dan tombak menyandar di batu nisan itu. Namun setelah laki-laki itu bepaling, dua benda pusaka itu tak terlihat lagi.
Laki-laki itu mengatakan bahwa dua benda pusaka itu akan tetap beada di tempatnya. Begegas pak Parmin minta izin untuk merawat(mempebaiki), namun laki-laki itu melarangnya dengan alasan bahwa Kyai Kampung belum mengizinkan. Lagipula saat pak Pamin menanyakan siapa nama Kyai Kampung yang sebenanya dan kapankah makam harus dirawat, laki-laki itu menjawab “saat aku kembali lagi menemuimu dan saat itulah akan kuberi tahu nama Kyai”.
Sampai sekarang nama Kyai Kampung belum diketahui. Konon katanya ruhnya kini berada di Kedu. Pesan-pesan laki-laki misterius itu masih sealalu dilaksanakan oleh pak Parmin. Bahkan pada saat Jumat kliwon selalu ada acara sadranan di makam itu.
Menuut ceita, sudah ada empat orang yang betapa selama 40 hari 40 malam minta agar diizinkan mendapatkan keris Kyai kampung yang dapat menjelma menjadi harimau aksasa yang bias terbang itu, tapi tak diizinkan kyai kampung.
Siapa Kyai Kampung?!
Semua masih jadi misteri………

Penulis:Nur Meida R.

Hikmah dalam Kisah Lukman Hakim

DOWNLOAD
Telah dikatakan dalam kitab “Atlas Al-Qur’an” oleh Doktor Syauqi Abu Kholil: sesungguhnya Lukman Hakim Ibnu Ukhti Ayub atau Ibnu Kholatibi, dan dari Ibnu Abbas bahwasanya dia bukanlah nabi dan juga bukan raja, akan tetapi dia adalah seorang budak yang telah dimardekakan oleh tuannya, yang suatu hari ia disuruh untuk menyembelih kambing, dan agar mengeluarkan darinya daging yang paling baik, maka Lukman Hakim mengeluarkan lidah dan hati dari kambing tersebut, kemudian tuannya menyuruh yang demikian itu detelah hari-hari yang lain dan juga agar mengeluarkan dari kambing itu yang paling jelek, maka ia mengeluarkan lidah dan hati juga. Maka tuannya bertanya tentang hal itu, maka Lukman Hakim bekata tentang apa-apa yang paling baik pada keduanya apabila senang, dan jelek tentang apa-apa yang didalamnya apabila terdapat kejelekan.
Maka dari itu, tuannya mengembil kaidah bahwa Lukman Hakim adalah pemuda atau orang adil yang agung dan dicintai, maka manusia menghormatinya dan mendengarkan kepadanya walaupun ia fakir. Dia bekerja kadang-kadang sebagai penjahit dan juga tukang kayu. Maka Allah SWT telah memberi pikiran yang cerdas dan hati yang penuh dengan keikhlasan dan agama yang kuat, sampai-sampai Allah SWT memakainya dalam surat Lukman dengan ayat yang banyak dan jelas, dan dia menasehati anak-anaknya dengan nasehat yang bermanfaat dan berguna, sebagaimana firman Allah ta’ala: “ hai anakku, janganlah kamu menyekutukan Allah, sesungguhnya syirik itu adalah kedzaliman yang sangat besar” (Lukman: 13). “hai anakku, dirikanlah sholat dan suruhlah manusia berbuat yang baik dan cegahlah dari pebuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu, sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan oleh Allah. Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia, dan janganlah kamu berjalan di atas bumi ini dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi menyombongkan diri. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan, dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keledai” (Lukman: 17-19).
Jika kita pahami tentang nasehat-nasehat itu, kita telah menemukan bahwa beriman kepada Allah SWT dan kemampuanNya yang sempurna menjadi dasar untuk seluruh amal-amal soleh, maka janganlah mengejakan jika belum yakin bahwa itu adalah berpahala dengan pahala yang paling sempurnanya. Firman Allah ta’ala: “barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarahpun, niscaya dia akan melihat balasannya. Dan barang siapa yang mengerjaka kejahatan seberat dzarahpun, niscaya dia akan melihat balasannya pula”.
Dan dari amal-amal sholeh adalah sholat, jihad di jalan Allah, dan menyuruh kepada kabaikan dan melarang kepada yang mungkar, sabar atas musibah, berakhlak dengan akhlak yang mulia, seperti ihsan dan menyayangi manusia dan menjaga di dalam perkataan dan perilaku dan pergaulan, dan jika kalian telah mengerjakan amal-amal sholeh ini, maka Allah akan mencintai kalian, maka akan dijelaskan atau diterangkan kepada jalan, yaitu jalan pertolongan pada masa depan. Semoga Allah memberikan hidayah kepada kalian semua.

Sejarah Bandung Lautan Api

Suatu hari di Bulan Maret 1946, dalam waktu tujuh jam, sekitar 200.000 penduduk mengukir sejarah dengan membakar rumah dan harts benda mereka, meninggalkan kota menuju pegunungan di selatan. Beberapa tahun ke¬mudian, lagu "Halo Halo Bandung" ditulis untuk melambangkan emosi mereka, seiring janji akan kembali ke kota tercinta, yang sekarang telah menjadi lautan api.
Dengan dibom atoomnya kota Nagasaki dan Hiroshima oleh Sekutu, Jepang menyerah kalah kepada Sekutu, yang dengan otomatis seluruh daerah yang telah direbut Jepang dari Belanda, Inggris di Asia Timur Raya harus dikembalikan pada "pemilik lama," ialah Inggris dan jika di Indonesia kepada kawan sekutunya ialah Belanda.
Padahal dengan diumumkan Proklamasi Kemerdekaan oleh Bung Karno dan Bung Hatta pada tanggal 17 Agustus 1945 yang secara "de facto" Indonesia sudah bukan jajahan Belanda lagi, seharusnya Belanda jangan "mengutik-ngutik" apa yang dikatakannya "milik" nya lagi, karena sekarang Indonesia sudah merdeka: Berdaulat dan Merdeka dengan berbentuk Republik Indonesia.
Tetapi dasar penjajah, Belanda masih menganggap Indonesia miliknya dan harus dikembalikan kepadanya, dan jika perlu dengan paksaan dan kekerasan.
Dalam usahanya untuk membantu Belanda tentara Sekutu (Inggris) bermuka dua: Inggris memberi pengakuan de facto kepada Republik kita dan tidak akan mencampuri masalah dalam negeri Indonesia. Tapi terhadap Belanda mereka tetap membantunya dengan mengikutsertakan pasukan-pasukan Belanda dalam pendaratannya, dan melindungi pasukan-pasukan tersebut di daerah-daerah yang mereka duduki. Tidak heran kalau dalam grup Sekutu, selain Laksamana Muda Mr Patterson yang membawahi Tentara Sekutu di Jawa dan Sumatera, juga terdapat pejabat NICA, ialah Dr Cho Vander Plas dan Dr HJ Van Mook.

Dengan alasan telah mendapat izin dari Pemerintahan Republik di Jakarta -- waktu itu Jakarta dijadikan kota "diplomatik" antara pihak Sekutu dengan Republik kita -- maka batalyon Sekutu bertugas "menduduki" kota Bandung, dengan alasan mengurus pemulangan orang-orang tawanan Jepang dan pengungsi-pengungsi Belanda yang dulu ditawan oleh Jepang, untuk dikembalikan ke tempatnya masing-masing.
Tapi nyatanya sesampainya di Bandung, pihak Sekutu telah mengeluarkan surat selebaran, yang isinya: Sangat berat bagi rakyat umum antara lain terutama keharusan mengumpulkan senjata. Dijawab oleh Pemerintahan Daerah Bandung, bahwa yang berhak mengadakan penggeledahan di rumah-rumah ialah polisi Kota baik terhadap penduduk, maupun Belanda atau Indo-Belanda atau asing. Jika penggeledahan terhadap penduduk Eropa, polisi Kota akan memberikan laporan kepada Sekutu. Pada prinsipnya, kedua belah pihak berusaha menimbulkan saling pengertian dan menjalankan tugas masing-masing dengan lancar. Tapi dalam kenyataannya terdapat kepentingan-kepentingan yang sukar dipertemukan. Di satu pihak Pemerintahan di Bandung ingin mempertahankan harga-diri sebagai Pemerintah yang syah dan berdaulat, sedang di pihak lain berdiri suatu kekuatan asing yang ingin mempertahankan kepentingannya.
Dari perbedaan kepentingan itulah timbulnya insiden-insiden yang bermula dari persoalan kecil, tetapi kemudian berkembang menjadi pertempuran-pertempuran yang menelan banyak korban. Selain itu disebabkan pula oleh kebencian para pemuda pejuang Bandung terhadap Sekutu yang telah mengikutsertakan serdadu Belanda dalam pasukan Sekutu di Bandung. Ini dibuktikan dengan sering terdengarnya percakapan-percakapan dalam bahasa Belanda oleh sebagian tentara Sekutu, yang berarti serdadu-serdadu Sekutu itu adalah orang Belanda.
Semangat juang yang tinggi dari TKR dan Badan-badan Perjuangan rakyat Bandung untuk mengusir penjajah, menjadi pendorong utama dalam meletuskan "Bandung Lautan Api." Sekali serangan terhadap Sekutu dimulai, tidak lagi melihat siapa yang mengawali serangan itu, baik pihak TKR ataupun pihak Badan Perjuangan. Yang penting Sekutu harus ditekan, agar tidak tenang dan kerasan tinggal di Bandung. Infiltrasi NICA melalui RAPWI dan tindak tanduk Sekutu sendiri menyebabkan pihak Indonesia kehilangan kepercayaan terhadap mereka. Bekas tentara KNIL dan pemuda-pemuda Indo-Belanda bebas berkeliaran di dalam kota. Dan di bawah perlindungan Sekutu mereka mulai berani mengganggu ketertiban.
Pertempuran-pertempuran yang terjadi di Utara, Selatan, Barat maupun bagian timur Kota sangat menyulitkan posisi Sekutu. Sebab itu orang-orang Belanda bekas interniran mengusulkan kepada Sekutu agar Bandung bagian utara dikosongkan dari pasukan-pasukan bersenjata Republik. Brigjen Mac Donald minta kepada Gubernur Jawa Barat Sutarjo untuk suatu pertemuan dan menyerahkan ketentuan-ketentuan yang ditujukan kepada rakyat Bandung sebagai berikut:
1. Orang-orang Indonesia tidak boleh berdiam di sebelah utara jalan kereta-api yang membujur dari barat ke timur
2. Penduduk dilarang bersenjata.
3. Tidak boleh memasang rintangan-rintangan. Bila ada rintangan-rintangan yang dijaga, penjaga-penjaganya akan ditembak.
Sebagian penduduk mengungsi, tapi sebagian lagi tinggal, tanpa menghiraukan ancaman Sekutu. Begitu pula unsur-unsur bersenjata. Mereka tidak bersedia tunduk atas ancaman-ancaman tersebut. Mereka membuat kantong-kantong gerilya yang pada malam hari digunakan sebagai pangkalan serangan.
Maka mulai tanggal 29 November 1945 jam 12.00 secara resmi kota Bandung dibagi dua, dengan batas jalan kereta-api yang membujur dari barat ke timur. Daerah bagian utara dianggap daerah Sekutu, sedangkan bagian Selatan merupakan daerah Republik Indonesia.
Tapi walaupun Kota Bandung telah dibagi menjadi dua, keadaan tidak ada bedanya dari sebelumnya. Penyerangan terhadap Sekutu semangkin meningkat.
Tgl. 1 Desember 1945 dilakukan serangan terhadap kedudukan Inggris -- yang sekarang berdiri gedung Universitas Pejajaran, Dua hari kemudian dengan penyerangan di Haurgeulis. Daerah ini menjadi pertempuran yang hebat. Sekutu yang mengadakan serangan atas Balai Besar Kereta Api, Stasiun Bandung dan Viaduct dengan mengerahkan infanterinya yang cukup besar, dapat dipukul mundur oleh para pejuang Bandung dan bertahan dengan gigihnya. Serangan-serangan yang dilancarkan pihak Indonesia mengkhawatirkan pihak Sekutu. Oleh karena itu mereka mendatangkan pasukan baru melalui udara dari Jakarta, ialah batalyon Mahrata.
Dipisahkannya Bandung utara dengan Bandung selatan ternyata tidak menguntungkan Sekutu, karena diblokir oleh penduduk, mereka tidak dapat makanan segar. Untuk memperoleh makanan segar, mereka harus ke selatan. Dan jika ini terjadi berarti mereka melanggar "demarkasi" yang mereka sudah buat.
Tindakan Sekutu melanggar garis demarkasi ini, ketika berusaha membebaskan para interniran yang ada di bagian selatan, ialah di Ciateul. Tanggal 6 Desember pagi-pagi Sekutu dengan tentaranya mulai bergerak kearah Selatan dengan dibantu dari udara oleh 3 buah pesawat B. 25.
Melihat akan ada gerakan besar-besaran dari Sekutu, maka Pasukan API (Angkatan Pemuda Indonesia) yang berpusat di Lengkong Besar segera memberitahukan Pasukan BMP (Barisan Merah Putih). Pertempuran berlangsung sampai jam 12.00. Gerak maju musuh melalui jalan Lengkong Besar dapat ditahan oleh para Pemuda Bandung yang terdiri dari Kesatuan-kesatuan TRI, API, BMP, Hizbullah pimpinan Husain dan Pemuda DKA pimpinan Sofyan. Semuanya bertempur bahu-membahu dalam satu barisan.
Sekutu mendatangkan lebih banyak bantuan dari Jakarta, dan Badan Perjuangan yang ada di Bandung tetap mengadakan penghadangan di jalan-jalan yang mereka lalui, dan serangan-serangan terhadap musuh ditingkatkan oleh pihak TKR dan para kesatuan-kesatuan pejuang kita.
Akhirnya pihak Sekutu kewalahan, dan... mengajak berunding, tapi tidak dengan Pemerintahan Daerah, tapi langsung dengan Pemerintah Pusat.
Pada tanggal 22 Maret 46, Mayor Jendral Kartasasmita dan Wakil Menteri Keuangan Syarifudin Prawiranegara sebagai utusan dari Perdana Menteri Syahrir -- Pemerintah Pusat -- baik dengan Pemerintah Daerah di Bandung maupun dengan Panglima Divisi III (Kolonel AH Nasution)-- yang isinya mengenai ultimatum Sekutu dan pendirian Pemerintah Republik. Instruksi Pemerintah Pusat, agar TRI keluar dari Kota Bandung, dan Pemerintahan Sipil tetap ada di Bandung untuk mempertahankan de facto RI dalam kota seperti yang dijalankan oleh Suwiryo di Jakarta dan Walikota Icksan di Semarang.
Instruksi Pemerintah Pusat agar TRI keluar dari Kota Bandung sebagaimana ultimatum Sekutu, membawa Kolonel Nasution datang ke Jakarta menemui St. Syahrir dan memberitahukan keberatan-keberatan TRI menerima ultimatum Sekutu tersebut, bahwa tentara RI harus keluar dari Bandung dalam radius 11 Km dari Pusat Kota Bandung atau batas rel kereta api, dan apa yang dipikirkan oleh Nasution mengenai rencananya. Dijawab oleh St. Syahrir:
"Kerjakan saja. TRI adalah modal yang harus dipelihara, jangan sampai hancur dahulu. Harus kita bangun untuk kelak melawan NICA. Pemerintahan Sipil tetap bertugas di posnya yang sekarang, karena kalau ia pergi pasti NICA akan menggantikannya." (Penulis adalah pejuang '45)
Ultimatum agar Tentara Republik Indonesia (TRI) meninggalkan kota dan rakyat, melahirkan politik "bumihangus". Rakyat tidak rela Kota Bandung diman¬faatkan oleh musuh, bahkan perintah dari Jakarta juga tidak diindahkan. Mereka mengungsi ke arah selatan bersama para pejuang. Keputusan untuk membumihanguskan Bandung diambil melalui musyawarah Majelis Persatuan Perjuangan Priangan (MP3) di hadapan semua kekuatan perjuangan, pada tanggal 24 Maret 1946.

Kolonel Abdul Haris Nasution selaku Komandan Divisi III, mengumumkan hasil musyawarah tersebut dan memerintahkan untuk meninggalkan Kota Bandung. Hari itu juga, rombongan besar penduduk Bandung mengalir panjang meninggalkan kota. Malam itu pembakaran kota berlangsung besar-besaran. Api menyala dari masing-masing rumah penduduk yang membakar tempat tinggal dan harta bendanya, kemudian makin lama menjadi gelombang api yang besar. Setelah tengah malam kota telah kosong dan hanya meninggalkan puing-puing rumah yang masih menyala.

Pembumihangusan Bandung tersebut merupakan tindakan yang tepat, karena kekuatan TRI tidak akan sanggup melawan pihak musuh yang berkekuatan besar. Selanjutnya TRI melakukan perlawanan secara gerilya dari luar Bandung. Peristiwa ini melahirkan lagu "Halo-Halo Bandung" yang bersemangat membakar daya juang rakyat Indonesia.

Disunting dari sumber:
Bandung lautan api\Harian Umum PELITA.htm
Sejarah Singkat Bandung Lautan Api - bandungheritage.org.htm

Quo Vadis TNI AU

DOWNLOAD HALAMAN DEPAN
DIWNLOAD ISI
Berbagai peristiwa buruk telah menggambarkan betapa buruk keadaan TNI Angkatan Udara saat ini. Oleh karena itu, penulis berusaha mengkaji keadaan TNI Angkatan Udara secara lebih intensif, sehingga dapat dilakukan tindak lanjut agar harga diri Bangsa Indonesia tidak lagi diinjak-injak oleh negara lain, serta kecalakan udara dapat dicegah.
Saat ini TNI AU dihadang problematika yang cukup besar, ditinjau dari usia persenjataannya terutama pesawat-pesawatnya sampai dengan anggaran yang semakin kecil dan tidak memadai untuk pengadaan peralatan baru serta perawatannya.
Berbagai kecelakaan dan peristiwa buruk lainnya seperti pelanggaran teritorial telah menjadi bukti nyata dampak dari lemahnya TNI yang disebabkan oleh minimnya kualitas intern TNI tersebut saat ini.
Berbagai peningkatan perlu dilakukan agar tidak terjadi kecelakaan lebih banyak lagi. Selain itu, Indonesia juga dapat mengejar ketertinggalannya dari negara-negara lain secara berkelanjutan.

oleh: Damar A.W.

garis besar Riwayat Muhammad SAW

DOWNLOAD PDF
Di waktu umat manusia dalam kegelapan dan kehilangan pegangan hidupnya, lahirlah kedunia dari keluarga yang sederhana di kota mekah, seorang bayi yang kelak membawa perubahan besar bagi sejarah peradaban dunia. Bayi itu yatim, bapaknya bernama Abdullah yang meninggal kurang lebih tiga bulan sebelum ia dilahirkan. Kelahiran bayi itu disambut oleh kakeknya Abdul Muthalib dengan penuh kasih sayang dan kemudian bayi itu dibawanya ke kaki Ka?bah. Di tempat suci inilah bayi itu dibei nama Muhammad, sebuah nama yang belum pernah ada sebelumnya menurut penelitian para ahli. Kelahiran Muhammad itu pada tanggal 12 Rabiul awal tahun Gajah atau tanggal 20 April 571 M. Adapun sebab dinamakannya tahun kelahiran nabi itu dengan sebutan tahun Gajah, karena pada tahun tersebut, kota Mekah diserang oleh suatu pasukan tentara yang kuat yang berkendaraan gajah. Pasukan tersebut dipimpin oleh seorang yang bernama Abrahah, gubernur dari kerajaan Nasrani Abbasiniya yang berkuasa di Yaman. Mereka datang ke Mekah dengan maksud untuk menghancurkan Ka?bah. Belum lagi maksud mereka tercapai, mereka sudah dihancurkan oleh Allah Swt, dengan mengirimkan pasukan burung yang bernama burung Ababil yang menyerang dengan mempergunakan batu-batu yang dibawa dari dasar neraka. Orang arab menyebut bala tentara yang berkendaraan gajah itu dengan nama pasukan gajah, maka tahun terjadinya peristiwa tersebut juga disebut dengan Tahun Gajah. Dan karena Nabi Saw lahir pada tahun tersebut, maka tahun kelahiran Nabi Muhammad Saw disebut dengan sebutan Tahun Gajah.

NASAB DAN KETURUNAN NABI MUHAMMAD S.A.W.
Nabi Muhammad Saw.adalah anak dari Abdulah bin Abdul Muthalib. Ibunya bernama Aminah binti Wahab dari kalangan suku Quraisy, yang merupakan suku terpandang dan mulia pada masa itu. Kedua nasabnya masih ada hubungan kekeluagaan. Karena Abdullah (ayah nabi) telah meninggal dunia pada saat Nabi masih berada dalam kandungan, maka nabi tidak mengetahui bagaimana keadaan ayahnya. Nabi Muhammad Saw.tidak mendapatkan peninggalan harta benda yang banyak dari mendiang ayahnya, tetapi hanya beberapa ekor unta saja, karena memang keluarga nabi tidak termasuk golongan orang kaya.
Pada waktu dilahirkan Nabi Muhammad Saw sudah menjadi anak yatim. Sesudah beliau lahir, maka sudah menjadi adat kebiasaan orang di daerah Mekah, jika mempunyai anak maka si bayi dicarikan orang yang menyusui (ibu susu) dari daerah pedesaan. Dan mereka para ibu susu akan mencari dan memilih orang yang mempunyai keturunan yang baik, agar mendapat pengaruh dari bayinya. Maka pada saat itu Khalimatus Sa?diyah datang ke ibu nabi (Siti Aminah), beliau menawarkan diri untuk menyusui dan merawat nabi Saw. Maka atas persetujuan semua anggota keluarga, dibawalah nabi ke rumah Khalimatus Sa?diyah untuk disusui dan dirawat selama dua tahun. Pada saat merawat nabi tersebutlah keadaan keluarga Khalimatus Sa?diyah menjadi bertambah senang dan gembira, karena pikiran menjadi tenang, keadaan ekonomi bertambah baik dengan binatang ternak yang semakin bertambah gemuk dan pertanian yang bertambah subur. Maka terasalah bagi mereka perbedaan kegembiraan hidupnya pada saat sebelum dan selama waktu merawat nabi Saw. Maka ketentuan mengasuh yang selama dua tahun terasa amat sangat sebentar bagi Khalimatus Sa?diyah. Maka sesudah sampai pada batas waktu yang dua tahun tersebut, datanglah Khalimatus Sa?diyah kepada ibu nabi (Siti Aminah) untuk meminta tambahan waktu dua tahun lagi dalam merawat nabi, maka bermusyawarahlah keluarga nabi dalam menyikapi hal ini. Maka dengan sepakat keluarga nabi menyerahkan kembali Muhammad pada Khalimatus Sa?diyah selama dua tahun lagi. Maka jadilah Nabi Muhammad Saw dirawat Khalimatus Sa?diyah selama empat tahun. Maka selama empat tahun itulah Nabi SAW. Diasuh dan dibesarkan di bawah pengawasan Khalimatus Sa?diyah dengan perasaan yang masih berat kepada Nabi SAW, terpaksa dia menyerahkan Nabi kepada ibunya, sebab perjanjian selama empat tahun itu telah sampai pada batas waktunya. Sedangkan, ibu Nabi sudah sangat mengharap-harapkan anaknya itu kembali ke pangkuannya untuk diasuh dalam rumahnya. Maka sejak berumur lima tahun itulah Nabi dibawah asuhan ibunya (Aminah)

KEMATIAN IBU DAN KAKEK NABI MUHAMMAD SAW.
Sesudah Nabi berusia lima tahun, beliau selama satu tahun diasuh oleh ibunya (Siti Aminah). Setahun kemudian sewaktu beliau berusia enam tahun, beliau diajak oleh ibunya pergi ke Madinah bersama-sama dengan Ummu Aiman (sahaya peninggalan ayahnya). Maksud kepergian mereka ke Madinah ini, pertama untuk memperkenalkan Muhammad saw. Kepada keluarga kakek dari pihak ibunya (Bani Najjar, dan kedua untuk menziarahi makam ayahnya. Maka disana diperlihatkan kepada Nabi, rumah tempat ayahnya dirawat sewaktu sakit hingga ia meninggal dunia dan pusara tempat ayahnya dimakamkan. Demikian mengharukannya peristiwa tersebut, sehingga sampai beliau diangkat menjadi rasul dan sesudah beliau behijrah ke Madinah, peristiwa tersebut senantiasa disebut-sebut dan diceritakan kembali oleh beliau. Mereka tinggal di tempat tersebut kira-kira selama satu bulan, dan kemudian pulang kembali ke Makah.
Dalam perjalanan mereka pulang, pada suatu tempat yang benama Abwa, tiba-tiba Siti Aminah jatuh sakit, sehingga meninggal dunia. Dan kemudian dimakamkan di tempat tersebut. Abwa adalah nama sebuah desa yang terletak di antara kota Madinah dan kota Juhfah, kira 23 mil di sebelah selatan Madinah. Dapatlah dibayangkan betapa sedih dan bingungnya Muhammad saw.menghadapi peristiwa kematian ibunya. Baru beberapa hari saja ia mendengar cerita dan keluhan ibunya atas kematian ayahnya yang meninggal ketika ia masih dalam kandungan ibunya, dan sekarang ibunya telah meninggalkannya pula di hadapannya sendiri. Sehingga ia tinggal sebatang kara, menjadi seoang yatim piatu.
Setelah pemakaman ibunya, Muhammad saw.segera meninggalkan kampung Abwa, dan kembali pulang ke Makah, ketempat kakeknya Abdul Muththalib. Muhammad saw. Diasuh sendiri oleh Abdul Muththalib dengan penuh kasih sayang dan kecintaan. Abdul Muththalib pada waktu itu berusia hampir 80 tahun. Dia adalah seorang pemuka suku Quraisy, yang sangat disegani dan dihormati oelh segenap masyarakat Quraisy. Penghormatan bagi kedudukan yang tinggi dan mulia tersebut, sampai anak-anaknya sendiri tidak ada yang berani mendahului menduduki tempat duduk yang disediakan khusus untuknya di sisi Ka?bah. Begitu besar kasih sayang dan kecintaan kakeknya (Abdul Muththalib), maka Muhammad saw.mendapat hiburan dan dapat melupakan kemalangan nasibnya yang ditinggal mati ibunya. Akan tetapi ketenangan ini tidak berlangsung lama, sebab baru saja berjalan dua tahun ia merasa terhibur dibawah asuhan kakeknya, Abdul Muththalibpun meninggal dunia pula pada usia 82 tahun. Muhammad saw.pada waktu baru berusia 8 tahun.
Meninggalnya Abdul Muthhtalib, bukan hanya kemalangan bagi diri Nabi Muhammad saw., tetapi juga merupakan kemalangan dan kerugian bagi seluruh penduduk Makah. Meninggalnya Abdul Muththlib menyebabkan seluruh penduduk Makah kehilangan seorang pembesar sekaligus pemimpin yang cedas, bijaksana, pemberani dan perwira. Tentunya tidak akan mudah untuk mencari pengganti yang seperti beliau.Sesuai dengan wasiat yang ditinggalkan oleh Abdul Muththalib, maka Nabi Muhammad saw diasuh oleh pamannya yang bernama Abu Tholib. Kesungguhan dan kasih sayang yang diberikan oleh Abu Thalib kepada keponakannya tersebut tidaklah kurang dari apa yang diberikan kepada anak-anaknya sendiri.

PENGALAMAN YANG DIALAMI OLEH NABI MUHAMMAD SAW.
Ketika Nabi berumur 12 tahun beliau mengikuti pamannya Abu Thalib pergi ke syam untuk berdagang, saat tiba di Bushra beliau bertemu dengan salah satu pendeta nasrani yang „alim (Buhairo) namanya, pendeta itu mengetahui tanda-tanda kenabian yang ada pada diri Nabi, maka dinasihatilah Abu Thalib, sebaiknya kembali ke Mekah sebab dia khawatir kalau Muhammad ditemukan oleh orang yahudi yang pasti akan dianiyaya, mendengar hal tersebut mereka kembali ke Makah. Dan Muhammad saw.sebagaimana kebiasaan anak-anak di tempat tersebut , Muhammad saw. Mengembalakan kambing-kambing milik keluarga dan kambing-kambing penduduk Makah yang lain yang mempercayakan kepadanya. Pekerjaan mengembalakan kambing ini, merupakan pendidikan yang sangat baik bagi diri Nabi, karena pekerjaan mengembala memerlukan keuletan, kesabaran, ketenangan, serta ketrampilan dalam bekerja dan tindakan, yang kesemuanya sangat penting bagi seorang pemimpin. Pada waktu Muhammad berusia !5 tahun, terjadilah peristiwa yang bersejarah bagi penduduk Makah, yaitu terjadinya peperangan antara Suku Quraisy dan Kinanah disatu pihakn dengan suku Qais „Ailan di fihak lain. Muhammad saw. Ikut aktif dalam peperangan tersebut, dengan memberikan bantuan kepada pamannya dengan menyediakan keperluan untuk peperangan. Peperangan itu terjadi di daerah suci dan pada bulan suci pula, yaitu pada bulan Zulkhaidah. Menurut pandangan bangsa Arab pada masa itu, peperangan tersebut adalah merupakan pelanggaran terhadap kesucian bulan Zulkhaidah, yang mana sesunguhnya pada bulan tersebut dilarang untuk berkelahi dan menumpahkan darah, oleh sebab itu peperangan tersebut dinamakan Harbul Fijar yang berarti perang yang memecahkan kesucian.
Semenjak wafatnya Abdul Muththalib (kakek Nabi) , kota Makah mengalami kemerosotan dalam hal ketertiban kota, keamanan harta benda. Terjadi perampokan, pemerasan, yang kesemuanya menjadikan hilangnya ketenangan dan kemakmuran dalam kehidupan bermasyarakat. Jika hal tersebut terus dibiarkan, maka akan merugikan semua penduduk Makah sendiri. Maka berkumpullah para pemimpin dari semua kabilah yang ada di Makah, dan terjadilah suatu persetujuan yang mengikat janji besama-samaa. Yaitu janganlah ada seorangpun yang teraniyaya diantara mereka, baik dari kabilah sendiri ataupun yang lainnya, dan lika terjadi penganiyayaan yang berupa apa saja, maka semuanya harus membelanya dengan sekuat tenaga. Drmikianlah perjanjian tersebut yang juga disertai sumpah. Sesudah itu keadaan kota Makah menjadi kembali tertib dan aman. Hilanglah semua penganiyayaan diri, harta benda ataupun yang lainnya, dan perjanjian itu disebut “Halful Fudhul”, yang pada waktu itu Nabi saw.ikut serta dalam pertemuan tersebut. Demikianlah keterangan yang sesuai dengan yang dinyatakan oleh Nabi Muhammad setelah beliau diangkat sebagai utusan Allah Sesudah Nabi mencapai usia dewasa, mulailah beliau berusaha sendiri dalam penghidupannya. Karena beliau terkenal sebagai orang yang jujur, maka seorang saudagar kaya yang benama Siti Khodijah mempercayai beliau untuk membawa barang-barang perniagaan ke negeri Syam. Dalam perjalanan ke negri Syam tersebut beliau ditemani oleh seorang budak yang bernama Maisaroh. Setelah selesai perniagaan dan mereka memperoleh laba yang banyak, mereka kembali ke Makah. Sepulang dari perniagaan ke Syam itulah, Muhammad saw. Mendapat lamaran dari fihak Siti Khodijah. Kemudian beliau menyampaikan hal itu kepada pamannya (Abu Thalib). Setelah tercapai kata sepakat maka pernikahanpun dilangsungkan. Pada saat itu Nabi Muhammad berusia 25 tahun sedangkan Siti Khodijah sudah beusia 40 tahun. Perkawinan ini telah memberikan pada diri Nabi saw.ketenangan dan ketentraman. Nabi saw. Mendapatkan kasih sayang yang tulus dan ikhlas dari istrinya. Dan kemudian Siti Khodijah inilah orang pertama dan perempuan pertama yang mengakui kerasulan beliau. Ia senantiasa siap sedia menyertai beliau dalam semua perjuangan, meskipun dalam penderitaan ataupun kesusahan.
Setelah beliau menikah, bertambah populerlah namanya dikalangan penduduk Makah. Bertambah lagi setelah beliau berhasil mendamaikan pemuka-pamuka Quraisy ketika mereka bersengketa dalam memperbaharui bentuk Ka?bah. Dalam persengketaan itu, pada mulanya mereka tampak bersatu dan bergotong-royong mengerjakan pembaharuan Ka?bah. Tetapi ketika sampai kepada perkara peletakan Batu Hitam (Hajar Al Aswad) ke tempat asalnya, terjadilah perselisihan hebat antara pemuka-pemuka Quraisy itu. Mereka masing-masing merasa berhak untuk mengembalikan batu suci itu ke tempat asalnya semula, pada saat yang kritis itu, datanglah Muhammad saw.dengan usulnya yang serta merta disetujui oleh mereka semua, maka beliau meminta sehelai kain yang lalu dihamparkannya dan diletaktannya Hajar Aswad di tengah-tengahnya. Kemudian diperintahkannya tiap-tiap pemuka golongan Quraisy untuk bersama-sama mengangkat tepi kain ke tempat asal Hajar Aswad itu, ketika sampai di tempatnya maka batu suci itu diletakkan dengan tangan dia (Muhammad saw.) sendiri ketempat batu itu semula. Dengan demikian selesailah perselisihan tersebut dengan membawa kepuasan pada masing-masing golongan terhadap kejadian itu. Pada saat terjadinya peristiwa tersebut Muhammad saw.berusia 35 tahun.

AKHLAK NABI MUHAMMAD SAW.
Dalam perjalanan hidupnya sejak masih kanak-kanak hingga dewasa dan sampai diangkat menjadi Rasul, beliau terkenal sebagai seorang yang jujur, berbudi luhur dan mempunyai kepribadian yang tinggi. Tidak ada sesuatu perbuatan dan tingkah lakunya yang tercela yang dapat dituduhkan kepadanya. Berlainan sekali dengan tingkah laku dan perbuatan kebanyakan pemuda-pemudan dan penduduk kota Makah dapa umumnya pada waktu itu. Karena demikian jujurnya dalam perkataan dan perbuatan, maka beliau mendapat julukan “Al Amin” yang artinya orang yang dapat dipercaya. Ahli sejarah menuturkan bahwa Muhammad saw. , sejak kecil sehingga dewasa tidak pernah menyembah berhala, dan tidak pernah pula memakan daging hewan yang disembelih untuk korban berhala-berhala, seperti lazimnya masyarakat Arab Jahiliyah pada waktu itu. Ia sangat membenci berhala-berhala itu dan menjauhkan diri dari keramaian dan upacara-upacara pemujaan kepada berhala tersebut. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari, ia berusaha sendiri mencari nafkah, karena orang tuanya tidak meninggalkan harta warisan yang cukup. Setelah beliau menikah dengan Siti Khodijah, beliau berserikat dengan istrinya tersebut, dalam perdagangan dan kadang-kadang berserikat pula dengan orang lain. Sebagai seorang manusia yang akan menjadi pemimpin umat manusia, Muhammad saw.memiliki bakat-bakat dan kemampuan jiwa yang besar, kecerdasan pikiran, ketajaman otak, kehalusan perasaan, kekuatan pikiran, kecepat tanggapan, kekerasan kemauan, dan segala pangalaman hidupnya mendapat pengolahan yang sempurna dalam jiwanya.

13 Mei 2009

Pasrah Panganten Kakung II

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Nuwun.
Kasugengan saha sih nugrahaning gusti ingkang maha asih, mugi kajiwa kasarira wonten ing panjenengan sedaya.

Kairing kasugenging pakurmatan, Ibu saha Bapak (Slamet Subakti), tuwin para putra-putri, dalasan sagung kaluwarga, miwah para rawuh.

Nuwun, keparenga matur, minangka sesuluhipun Ibu saha Bapak (Gatot Prakasa, S.Ag), sakluwarga, kula kadhawuhan masrahaken panganten kakung , Jaya Dinata katur Ibu saha Bapak (Slamet Subakti).

Wondene kamlampahanipun makaten: kala wau wanci pukul (02.30), panganten kakung kula pendhet saking dalem (Jl. Raya Banyumanik angka 20) kanthi kairing para sesepuh, kaluwarga, sanak kadang, mitra pitepangan, sawatawis, kula bekta sowan dumugi ing dalem (Jl. Krapyak angka 45), ngriki kalayan gangsar saha gancar.

Pramila ngembun serta ngemban wigatosing sedya, keparenga ing samangke panganten kakung kula pasrahaken tuwin kula sumanggakaken katu Bapak (Agus Salim), ingkang anyulihi Ibu dalah Bapak (Slamet Subakti), cundhuk kaliyan lampahing upacara manika.

Wasana kula nyuwun pangaksami bok bilih anggen kula nindakaken ayahan punika wonten ingkang kirang ndadosaken pirenaning panggalih.
Nuwun.
Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

Pasrah Panganten Kakung I

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Nuwun, panjenenganipun para sesepuh myang pinisepuh ingkang dahat kinabekten. Sumawana sanghyaning para rawuh kakung saha putri ingkang tuhu pantes kinurmatan.

Keparenga langkung rumiyin kula hangunjukaken puji dalah syukur sahandap pepadhaning gusti ingkang maha agung, dene sampun kepareng hamirahaken kakiyatan tuwin kawilujengan dumateng kula sakadhang satemah (sainggo) widodo anggen kula lumarab ngabyantoro wonten ngarsa panjenengan sedaya.

Kalilahana atur kula salajengipun katur wonten ngarsa panjenenganipun (Bp Burhan) ingkang tuhu kula bekteni.

Kula pun (Fathin) cumantaka lumarab atur wonten ngarsa panjenengan. Nuwun inggih lebet anggen kula dinuta dening panjenenganipun (Bp Hartanto) ingkang lenggah pidalem ing tlatah (Temanggung). Ingkang supados:

Sepisan, hangaturaken kasugengan saha salam taklimipun (Bp Hartanto) sakeluarga, mugi katur ing ngarsa panjenenganipun (Bp Burhan) sakeluarga.

Ingkang angka kalih, nuhoni rantaman ingkang sampun gumalang giling ing antawisipun priyagem ingkang samio bebesanan. Kula kepareng hanglarabaken sowanipun calon panganten kakung ingkang apeparad dimas bagus (Herdika Atmaja) kakungipun (Bp Hartanto) ing (Temanggung). Kanthi panyuwun supados kadaupaken kalian atmaja putrinipun (Bp Burhan) ingkang asesilih Nimas ayu (Esthi Hayuwati) ing pangentinipun sampun dungkep ing titiwanci jer calon panganten kakung sampun siyaga lan rumanti ing pakarti, ingkang punika sumangga calon panganten kakung kula aturaken. Sinartan ing puja-puji sesanti jaya-jaya dwi pantara, widada mulya ingkang sinedya.

Ingkang wasana, kirang trep silaning sowan kula sumrambah sanak kadhang pangayabing calon panganten kakung, punapa dene wonten kithal kuciwaning anggen kula matur ing rehing dinuta, keparenga panjenenganipun (Bp Burhan) paring agunging pangaksami. Minangka panutupin atur kula.

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.
Nuwun.

17 Februari 2009

Republik Rakyat Cina Pasca Perang Dunia II dan Masa Perang Dingin

DOWNLOAD

Cina merupakan negara yang diperintah oleh para kaisar selama 2000 tahun dengan sebuah pemerintahan pusat yang kuat dengan pengaruh Kong Hu Cu. Setelah tahun 1911 pula, Cina diperintah secara otokratis oleh KMT dan beberapa panglima perang.
Negara Republik Cina lahir di Moforines dengan seorang nasionalis Cina bernama Dr. Sun Yat yang didirikan atas dasar Nasionalisme, Demokrasi dan Sosialisme. Selanjutnya pengaruh komunis soviet masuk, bahkan semakin besar dengan berdirinya Partai Kung Chang Tang pada tahun 1912.
Sejak tahun 1925 Konflik (perang saudara) kekuasaan antara kaum nasionalis (Kuo Min Tang) dan kaum Komunis (Kuo Chang Tang) tidak dapat dihindari. Tetapi selama PD II berlangsung keduanya bersatu melawan Jepang.
Setelah Perang Dunia II, Perang Saudara Cina antara Partai Komunis Cina dan Kuo Min Tang berakhir pada 1949 dengan pihak komunis menguasai Cina Daratan (Tiongkok) dan Kuomintang menguasai Taiwan dan beberapa pulau-pulau lepas pantai di Fujian. Pada 1 Oktober 1949, Mao Zedong memproklamasikan Republik Rakyat Cina menjadi sebuah negara komunis.
Berdirinya Negara komunis Cina segera didukung Negara komunis lain seperti Inggris, Perancis, Myanmar dan India. Sebaliknya Amerika Serikat menentang bahkan menolak keberadaannya di PBB. Amerika Serikat hanya mengakui Negara Republik Nasionalis Cina yang dipimpin Chiang Kai Shek (Taiwan).
Pada tahun 1950 RRC mulai terjun membantu Korea Utara menghadapi Amerika Serikat dan Korea Selatan.
Pada tahun 1957 Cina mulai mengembangkan teknologi senjata nuklir yang juga diikuti dengan bom hydrogen.
Para pendukung Era Maoisme, yang terdiri dari kebanyakan rakyat Cina miskin dan lebih tradisionil atau nasionalis dan pemerhati asing yang percaya kepada komunisme, mengatakan bahwa di bawah Mao, persatuan dan kedaulatan Cina dapat dipastikan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade terakhir, dan terdapat perkembangan infrastruktur, industri, kesehatan, dan pendidikan, yang mereka percayai telah membantu meningkatkan standar hidup rakyat. Mereka juga yakin bahwa kampanye seperti Lompatan Jauh ke Depan dan Revolusi Kebudayaan penting dalam mempercepat perkembangan Cina dan menjernihkan kebudayaan mereka. Pihak pendukung juga ragu terhadap statistik dan kesaksian yang diberikan mengenai jumlah korban jiwa dan kerusakan lainnya yang disebabkan kampanye Mao.
Meskipun begitu, para kritikus rezim Mao, yang terdiri dari mayoritas analis asing dan para peninjau serta beberapa rakyat Cina, khususnya para anggota kelas menengah dan penduduk kota yang lebih terbuka pemikirannya, mengatakan bahwa pemerintahan Mao membebankan pengawasan yang ketat terhadap kehidupan sehari-hari rakyat, dan yakin bahwa kampanye seperti Lompatan Jauh ke Depan dan Revolusi Kebudayaan berperan atau mengakibatkan hilangnya jutaan jiwa, mendatangkan biaya ekonomi yang besar, dan merusak warisan budaya Cina. Lompatan Jauh ke Depan, pada khusunya, mendahului periode kelaparan yang besar di Cina yang, menurut sumber-sumber Barat dan Timur yang dapat dipercaya, mengakibatkan kematian 20-30 juta orang; kebanyakan analis Barat dan Cina mengatakan ini disebabkan Lompatan Jauh ke Depan namun Mao dan lainnya mengatakan ini disebabkan musibah alam; ada juga yang meragukan angka kematian tersebut, atau berkata bahwa lebih banyak orang mati karena kelaparan atau sebab politis lainnya pada masa pemerintahan Chiang Kai Shek.
Tahun 1958 RRC mulai mengalami hubungan kurang baik dengan Uni Soviet seiring dengan bertambah besarnya kekuatan dan pengaruh teknologi, militer, dan ekonomi RRC di Asia. Uni Soviet hawatir akan tersaingi, sampai akhirnya banyak tenaga ahli dari Uni Soviet yang dipulangkan dari RRC. Pada tahun yang sama cina terlibat perselisihan perbatasan dengan India, Nepal, Myanmar, Mongolia, Bhutan, dan Pakistan yang semuanya diakhiri dengan persetujuan perbatasan.
• Aksai Chin, dikuasai Cina, diklaim oleh India
• Kepulauan Paracel, dikuasai Cina, diklaim oleh Vietnam dan Republik Cina
• Kepulauan Spratly, dipertentangkan antara Cina, Taiwan, Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Brunei Darussalam
• Kepulauan Diaoyu/Kepulauan Senkaku, dikuasai Jepang, diklaim oleh Cina dan Republik Cina
• Arunachal Pradesh/Tibet Selatan, dikuasai India, diklaim oleh Cina
Setelah kegagalan ekonomi yang dramatis pada awal 1960-an, Mao mundur dari jabatannya sebagai ketua umum Cina. Kongres Rakyat Nasional melantik Liu Shaoqi sebagai pengganti Mao. Mao tetap menjadi ketua partai namun dilepas dari tugas ekonomi sehari-hari yang dikontrol dengan lebih lunak oleh Liu Shaoqi, Deng Xiaoping dan lainnya yang memulai reformasi keuangan.
Pada 1966 Mao meluncurkan Revolusi Kebudayaan, yang dilihat lawannya (termasuk analis Barat dan banyak remaja Cina kala itu) sebagai balasan terhadap rival-rivalnya dengan memobilisasi para remaja untuk mendukung pemikirannya dan menyingkirkan kepemimpinan yang lunak pada saat itu, namun oleh pendukungnya dipandang sebagai sebuah percobaan demokrasi langsung dan sebuah langkah asli dalam menghilangkan korupsi dan pengaruh buruk lainnya dari masyarakat Cina. Kekacauan pun timbul namun hal ini segera berkurang di bawah kepemimpinan Zhou Enlai di mana para kekuatan moderat kembali memperoleh pengaruhnya.
Hubungan RRC dengan Amerika Serikat membaik pada era 1970-an ditandai dengan kunjungan presiden Richard Nixon ke RRC pada 1972 serta pengakuan keanggotaan RRC di PBB pada 1971. RRC menggantikan Republik Cina sebagai wakil untuk "Cina" di PBB dan sebagai salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB.
Setelah kematian Mao dan Enlai tahun 1975, Deng Xiaoping berhasil memperoleh kekuasaan dan janda Mao. Jiang Qing beserta rekan-rekannya, Kelompok Empat, yang telah mengambil alih kekuasaan negara, ditangkap dan dibawa ke pengadilan.
Sejak saat itu, pihak pemerintah telah secara bertahap (dan telah banyak) melunakkan kontrol pemerintah terhadap kehidupan sehari-hari rakyatnya, dan telah memulai perpindahan ekonomi Cina menuju sistem berbasiskan pasar. Perselisihan perbatasan dengan Uni Soviet diselesaikan dan hubungan dengan Barat mulai membaik.
Para pendukung reformasi keuangan – biasanya rakyat kelas menengah dan pemerhati Barat berhaluan kiri-tengah dan kanan – menunjukkan bukti terjadinya perkembangan pesat pada ekonomi di sektor konsumen dan ekspor, terciptanya kelas menengah (khususnya di kota pesisir di mana sebagian besar perkembangan industri dipusatkan) yang kini merupakan 15% dari populasi, standar hidup yang kian tinggi (diperlihatkan melalui peningkatan pesat pada GDP per kapita, belanja konsumen, perkiraan umur, persentase baca-tulis, dan jumlah produksi beras) dan hak dan kebebasan pribadi yang lebih luas untuk masyarakat biasa.
Para pengkritik reformasi ekonomi – biasanya masyarakat miskin di Cina dan pemerhati Barat berhaluan kiri, menunjukkan bukti bahwa proses reformasi telah menciptakan kesenjangan kekayaan, polusi lingkungan, korupsi yang menjadi-jadi, pengangguran yang meningkat akibat PHK di perusahaan negara yang tidak efisien, serta telah memperkenalkan pengaruh budaya yang kurang diterima. Akibatnya mereka percaya bahwa budaya Cina telah dikorupsi, rakyat miskin semakin miskin dan terpisah, dan stabilitas sosial negara semakin terancam.
Meskipun ada kelonggaran terhadap kapitalisme, Partai Komunis Cina tetap berkuasa dan telah mempertahankan kebijakan yang mengekang terhadap kumpulan-kumpulan yang dianggap berbahaya, seperti Falun Gong dan gerakan separatis di Tibet. Pendukung kebijakan ini – biasanya penduduk pedesaan dan mayoritas kecil penduduk perkotaan, menyatakan bahwa kebijakan ini menjaga stabilitas dalam sebuah masyarakat yang terpecah oleh perbedaan kelas dan permusuhan, yang tidak mempunyai sejarah partisipasi publik, dan hukum yang terbatas. Para pengkritik – umumnya minoritas dari rakyat Cina, para rakyat pelarian Cina di luar negeri, penduduk Taiwan dan Hong Kong, etnis minoritas seperti bangsa Tibet dan pihak Barat, mengatakan bahwa kebijakan ini melanggar hak asasi manusia yang dikenal komunitas internasional, dan mereka juga mengklaim hal tersebut mengakibatkan terciptanya sebuah negara polisi, yang menimbulkan rasa takut.
Hubungan dengan Amerika Serikat selalu pasang surut, sedangkan dengan Uni Soviet semakin memanas karena bantuan Uni Soviet pada Vietnam.
Cina mengadopsi konstitusi yang kini digunakan pada 4 Desember 1982. Sementara Taiwan tetap dianggap sebagai salah satu propinsinya yang didukung oleh Amerika Serikat.
Hubungan Cina-Amerika telah dirusak beberapa kali dalam beberapa dekade terakhir. Titik-titik permasalahan termasuk pengeboman AS terhadap kedubes Cina di Belgrado pada tahun 1998 yang menewaskan tiga wartawan Cina, sebuah insiden yang disebut Cina sebagai kesengajaan namun oleh AS dinyatakan sebagai suatu kesalahan; jatuhnya pesawat AS di Tiongkok pada tahun 2001, di mana Cina menahan 24 awak pesawat tersebut dan merebut informasi yang sensitif dari pesawat tersebut, serta laporan Cox yang mengungkap aksi mata-mata Cina terhadap rahasia nuklir AS beberapa dekade sebelumnya.
Hubungan Cina-Jepang seringkali dibelenggu masalah keengganan Jepang untuk mengakui kesalahan dan meminta maaf terhadap kekejamannya atas rakyat Cina dan negara Asia lain semasa Perang Dunia II, terutama dalam Pembantaian Nanjing. Sebagian badan bukan dari Barat dan pemerintah Barat mengkritik Cina kerana konon menafikan hak asasi manusia dan hubungan luar negerinya dengan pemerintah-pemerintah Barat terjejas oleh kejadian di Tian'anmen pada tahun 1989. Hak asasi manusia seringkali diungkit oleh pemerintahan-pemerintahan ini. Meskipun begitu, dengan pembangunan ekonomi Cina yang mendadak, pemerintahan-pemerintahan ini mulai menutup sebelah mata karena mau mengadakan hubungan perdagangan dengan Cina, sejajar dengan sikap hipokrit mereka. Ini dilihat semasa pemerintahan Bill Clinton di AS pada masa yang lalu, yang melihat isu hak asasi manusia tidak lagi ditekankan dalam perhubungan.
Pada bulan Mei tahun 1999, suatu pesawat perang B-2 Stealth Bomber menjatuhkan tiga buah bom yang setiap masing-masing berbobot 900 kg atas kantor kedutaan besar Cina di kota Beograd semasa pergolakan Kosovo. Bom-bom ini membunuh tiga rakyat Cina yang bekerja di kedutaan terkait. Amerika Serikat yang enggan bertanggung jawab atas kejadian yang disifatinya sebagai 'bencana' itu mengatakan bahwa hal itu adalah kesalahan menggunakan peta lama yang memberi maklumat tidak betul tentang kedudukan bangunan itu sebagai pangkalan senjata pemerintahan Yugoslavia. Pemerintah RRC tidak puas dengan penjelasan ini dan mendakwa bahwa hal itu sengaja dilakukan. Pada bulan April tahun 2001 pula, kapal terbang pengintip milik Amerika bernama EP-3E Aries II yang berada di atas pulau Hainan di Cina bertemu dengan pesawat jet Cina yang memperhatikan gerak-gerinya. Pesawat Cina terkait terhempas dan pemandunya terbunuh saat kapal pengintip AS terpaksa mengadakan pendaratan darurat di pulau Hainan. Cerita Amerika dan Cina mengenai kejadian ini berbeda sedikit kandungannya. Versi Amerika menyatakan bahwa pesawatnya berada di atas lautan internasional sedangkan RRC mendakwa ia berada di atas Zona Ekonomi Eksklusifnya. Kedua belah pihak menyalahkan pihak lawan bertanggung jawab atas insiden ini. 24 anak kapal Amerika ditahan selama 12 hari sebelum dilepaskan dan kejadian ini memberi dampak pada hubungan diplomatik kedua negara. Amerika pula tidak sedikit pun meminta maaf atas kesalahan yang dilakukannya saat pemerintah RRC mengambil keputusan atas dasar kasihan melepaskan anak-anak kapalnya itu. Satu lagi perkara terkait dengan laporan Cox, yang mendakwa pengitipan RRC telah mengkompromi rahasia-rahasia nuklir Amerika Serikat selama beberapa dekade.

lap bio2 - EFEK KERJA ENZIM OLEH PERLAKUAN TERTENTU



I. TUJUAN
1. Mengamati reaksi antara enzim katalase dengan hydrogen peroksida
2. Mengamati pengaruh pH terhadap kerja enzim katalase
3. Mengamati pengaruh suhu / pemanasan terhadap kerja enzim katalase
II. METODE DAN SAMPEL
Analisa penelitian ini menggunakan metode kuantitatif dengan merujuk pada berbagai referensi yang ada.
Untuk menjawab rumusan masalah, dalam percobaan ini dilakukan pengelompokan kedalam lima sampel. Empat kategori merupakan variable bebas penelitian dan yang satu meupakan variable kontrol.
1. sampel A
filtrate hati ayam Murni 1cc
2. sampel B
filtrate hati ayam 1cc + H2SO4 (asam) satu pipet
3. sampel C
filtrate hati ayam 1cc + NaOH (basa) satu pipet
4. sampel D
filtrate hati ayam 1cc dipanaskan 37 - 40 C hingga berwarna putih kelabu
5. sampel E
filtrate hati ayam 1cc dipanaskan +/- 60 C hingga rusak dan timbul gelembung udara

III. ALAT DAN BAHAN
Alat-alat dan bahan yang digunakan antara lain:
1. Hati ayam segar
2. Hydrogen peroksida (H2O2)
3. Asam sulfat (H2SO4)
4. Natrium hidroksida / soda api (NaOH)
5. Pelarut / Air murni
6. Tabung reaksi 7 buah
7. Rak tabung reaksi
8. lumpang dan alu porselen
9. kompor Bunsen
10. lidi 1 batang
11. Korek api
12. Kertas saring / tissue
13. Pipet panjang 2 buah
14. Pisau
15. Corong
16. Label
17. Kain lap
18. Sabun cuci

IV. CARA KERJA
Setelah mempersiapkan semua alat dan bahan, kemudian yang harus dilakukan secara umum adalah:
1. Cincang atau remas-remas hati ayam sampai hancur, tambahkan air secukupnya
2. Ambil filtrate hati dengan menyaring menggunakan tissue. Masukkan ke dalam tabung reaksi F
3. Bagi filtrate ke dalam 5 tabung, A,B,C,D,E

Untuk sampel A: langsung lakukan 3 langkah terakhir
Untuk sampel B: masukkan larutan asam, lalu lakukan 3 langkah terakhir
Untuk sampel C: masukkan larutan basa, lalu lakukan 3 langkah terakhir
Untuk sampel D: panaskan antara 37 - 40 C, diamkan sebentar, lalu lakukan 3 langkah terakhir
Untuk sampel E: panaskan antara 60 C, lalu lakukan 3 langkah terakhir

Langkah terakhir yang dilakukan pada setiap sampel yaitu:
1. Teteskan 5 tetes H2O2 pada mulut tabung, tunggu beberapa detik
2. Bakar lidi dengan Bunsen, tiup api sampai timbul bara pada lidi. Masukkan bara ke mulut tabung.
3. Lakukan langkah ke-2 hingga 2 – 3 kali atau hingga tidak terjadi letupan saat bara dimasukkan ke mulut tabung.
Catatan:
o Tangan kiri memegang tabung reaksi, tangan kanan menetesi H2O2.
o Ibu jari kiri menutup mulut tabung rapat-rapat.





V. HASIL




Keterangan:
a = sangat banyak
b = banyak
c = sedikit
d = tidak ada

VI. PEMBAHASAN
Dalam percobaan ini digunakan hati ayam. Dalam sel-sel hati terdapat enzim katalase yang mampu menguraikan racun termasuk hydrogen peroksida atau peroksida air (H2O2) menjadi air dan oksigen menurut reaksi berikut.
Enzim katalase
2H2O2 ---------------- 2H2O + O2

Pada hasil penelitian dapat dilihat bahwa kondisi optimal di mana enzim mampu menghasilkan energi paling besar adalah dengan pemanasan 37 – 40 C. pada kondisi ini, gelembung O2 yang dihasilkan cukup banyak dengan tekanan yang sangat besar, serta mampu memicu letupan bara api hingga lebih dari 10 kali.

Jika dibandingkan dengan kondisi lainnya, apabila diasumsikan bahwa nilai a = 9, b = 8, c = 7, d = 6. Maka dapat dibentuk pemetaan pebandingan berikut.



Titik puncak yang berwarna paling muda adalah kondisi paling optimal bagi kinerja enzim.
Pada umumnya, sifat-sifat dari berbagai macam enzim adalah sama.
Penambahan asam, basa, maupun pemanasan yang ekstrim dapat merusak enzim yang mampu mempercepat terjadinya reaksi. Sehingga secara spesifik kerusakan enzim ini dapat mengakibatkan tidak terjadinya reaksi pembentukan O2.

VII. SIMPULAN
Dari penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa. Penambahan asam, basa, maupun pemanasan yang ekstrim dapat merusak enzim. Sedangkan kondisi optimal enzim pada pemanasan 37 – 40 C.

VIII. REGU PENELITIAN (Kelas XII IPA 2)
1. Fathin Nabihaty
2. Nur Meida R.

Baca juga

Kerja Sambilan Mudah dan Halal di Survei Online Berbayar #1

Mendapatkan bayaran dari mengisi survei sudah bukan hal asing . Lebih dari 70% orang online untuk mengisi survei . Mereka biasanya menj...